Helikopter Uang Jokowi 'Terbang' Hingga Akhir September 2020

News - Chandra Gian Asmara, CNBC Indonesia
16 September 2020 15:55
Presiden Joko Widodo dalam Rapat Terbatas “Lanjutan Pembahasan Persiapan Pelaksanaan Pilkada Serentak“ (Tangkapan Layar Youtube Sekretariat Presiden)

Jakarta, CNBC Indonesia - Presiden Joko Widodo (Jokowi) beberapa waktu lalu mengakui bahwa Indonesia cuma punya waktu satu bulan untuk melakukan upaya agar perekonomian domestik tak masuk dalam jurang resesi.

Dalam bulan September yang akan berakhir kurang dari 15 hari, pemerintah pun akan menggelontorkan dana triliunan kepada masyarakat untuk menggenjot konsumsi rumah tangga yang loyo karena dampak dari Covid-19.

Keputusan ini terbilang tak lepas dari kontribusi konsumsi rumah tangga sebagai penyokong utama Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia, dengan persentase lebih dari 50% dari PDB.

"Kami akan terus mencoba meningkatkan angka penyaluran [bantuan] ini sampai akhir September," kata Ketua Satuan Tugas Pemulihan Ekonomi Nasional Budi Gunadi Sadikin dalam konferensi pers di Kantor Presiden, kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta.

"Di mana akhir September ini merupakan akhir dari kuartal III untuk menjaga, atau mendukung pertumbuhan ekonomi Indonesia sebisa mungkin," jelasnya.

Budi menjelaskan, dana pemulihan ekonomi nasional (PEN) yang dikelola Satgas PEN saat ini sudah terealisasi hingga Rp 87,5 triliun. Pemerintah akan mengejar serapan anggaran hingga Rp 100 triliun sampai akhir tahun.

"Jadi kita masih punya waktu 2 minggu plus 2 hari. Insya Allah akan kita kejar angkanya bisa sampai Rp 100 triliun," jelasnya.

Budi mengatakan, pemerintah akan memfokuskan untuk mempercepat penyaluran bantuan sosial tunai non Jabodetabek, kartu pra kerja, serta bantuan subsidi gaji bagi para pekerja berpenghasilan di bawah Rp 5 juta.



[Gambas:Video CNBC]

(dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading