Internasional

Jreeeng! Iran Punya Rudal Baru, Mampu Tempuh Jarak 1.000 Km

News - Thea F, CNBC Indonesia
21 August 2020 11:43
In this photo released Tuesday, July 28, 2020, by Sepahnews, missiles are fired in a Revolutionary Guard military exercise. Iran's paramilitary Revolutionary Guard fired a missile from a helicopter targeting the mock-up aircraft carrier in the strategic Strait of Hormuz. That's according to footage aired on state television on Tuesday. Iranian commandos also fast-roped down from a helicopter onto the replica in the footage from the exercise called

Jakarta, CNBC Indonesia - Iran meluncurkan rudal balistik (surface-to-surface missile) baru pada Kamis (20/8/2020). Presiden Iran Hassan Rouhani menggambarkan rudal baru itu penting untuk pertahanan. Namun hal ini juga akan meningkatkan ketegangan dengan Pemerintahan Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang mencoba mengekang rudal dan senjata nuklir Iran.

"Rudal dan khususnya rudal jelajah sangat penting bagi kami," kata Rouhani, sebagaimana dikutip CNBC International.

"Fakta bahwa kami telah meningkatkan jangkauan dari 300 menjadi 1.000 (kilometer) dalam waktu kurang dari dua tahun adalah pencapaian yang luar biasa. Kekuatan militer dan program rudal kami bersifat defensif."

Menteri Pertahanan Iran Amir Hatami mengatakan bahwa rudal itu memiliki jangkauan sekitar 870 mil dan diberi nama setelah Jenderal Iran Qasem Soleimani, yang tewas dalam serangan AS di Irak pada Januari.

Hatami juga mengatakan rezim memiliki rudal jelajah baru dengan jangkauan lebih dari 620 mil dan dinamai menurut komandan milisi Irak Abu Mahdi al-Muhandis, yang juga tewas dalam serangan tersebut.

Dalam pidato yang disiarkan televisi, Hatami menambahkan bahwa rudal baru "akan semakin memperkuat kekuatan pencegahan Iran."

Iran menunjukkan kekuatannya ketika Pemerintahan Trump mendorong anggota Dewan Keamanan untuk memperpanjang embargo senjata yang diberlakukan PBB terhadap Iran. Embargo saat ini akan berakhir pada Oktober di bawah kesepakatan nuklir 2015 yang sebagian ditengahi oleh pemerintahan Barack Hussein Obama II.

Pekan lalu, Dewan Keamanan memilih untuk tidak memperpanjang embargo senjata internasional terhadap Iran. Keputusan ini mendorong Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo memberitahu kelompok tersebut secara resmi tentang niat AS untuk "menarik kembali" atau memulihkan semua sanksi PBB terhadap Iran.

Tiga puluh hari setelah pemberitahuan Pompeo, berbagai sanksi PBB akan dipulihkan, termasuk persyaratan bahwa Iran menangguhkan semua aktivitas terkait memperkaya negara. "Snap back" juga akan memperpanjang embargo senjata 13 tahun di Iran.

"Pemberitahuan Sekretaris Pompeo kepada Dewan menyusul kegagalannya yang tidak dapat dimaafkan minggu lalu untuk memperpanjang embargo senjata terhadap negara sponsor terorisme dan anti-Semitisme terkemuka di dunia," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS Morgan Ortagus dalam sebuah pernyataan.

Pada Januari, Iran mengatakan akan mengurangi kepatuhan terhadap pakta nuklir internasional dan tidak akan lagi membatasi kapasitas pengayaan uranium atau penelitian nuklirnya.

Sementara penandatangan lain dari kesepakatan dan perjanjian nuklir dengan Prancis, Jerman, Inggris, Rusia, dan China dijaga untuk tetap hidup, AS mengatakan pada saat itu bahwa langkah Teheran dapat dibatalkan jika Washington mencabut sanksi.

Ketegangan antara Washington dan Teheran telah meningkat setelah penarikan Trump dari perjanjian nuklir Iran yang penting pada tahun 2018, menyebutnya sebagai "kesepakatan terburuk yang pernah ada."

Perjanjian pada 2015 tersebut mencabut sanksi terhadap Iran yang melumpuhkan ekonomi dan memotong ekspor minyak menjadi sekitar setengahnya. Sebagai imbalan atas keringanan sanksi, Iran menerima batasan pada program nuklirnya sampai masa berlakunya berakhir pada tahun 2025.

Trump sebelumnya mengatakan bahwa AS ingin mencapai kesepakatan yang lebih luas dengan Iran yang menempatkan batasan yang lebih ketat pada kerja rudal nuklir dan balistik, serta menekan peran rezim dalam perang proksi regional. Teheran menolak untuk bernegosiasi sementara sanksi AS tetap diberlakukan.



[Gambas:Video CNBC]

(dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading