Luhut Resmikan Proyek Sampah yang 'Disulap' Jadi Energi

News - Anisatul Umah, CNBC Indonesia
21 July 2020 14:39
Menko Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan (Instagram/Luhut.Pandjaitan)

Jakarta, CNBC Indonesia - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Jenderal TNI (Purn) Luhut Binsar Pandjaitan meresmikan operasionalisasi pengolahan sampah menjadi bahan bakar alternatif (Refuse Derived Fuel) yang ramah lingkungan di Jeruk Legi, Kabupaten, Cilacap, Jawa Tengah, Selasa (21/7/2020).

RDF adalah teknologi pengolahan sampah melalui proses homogenizers menjadi ukuran/butiran kecil (pellet) yang selanjutnya dapat dimanfaatkan untuk sumber energi terbarukan dalam proses pembakaran pengganti batu bara. Fasilitas RDF di Cilacap adalah yang pertama di Indonesia.

Dalam sambutannya, Luhut membeberkan keunggulan fasilitas ini. Ia menyampaikan ongkos untuk membuat fasilitas ini sekitar Rp 70 miliar hingga Rp 80 miliar. Namun, jika hal itu dibuat dalam jumlah banyak, maka bisa menghemat biasa.

"Bersihkan sampah ada cost-nya. Nggak bisa pembersihan sampah serta merta menguntungkan. Ini lebih baik waste to energy. Saya harap kita sudah bisa masukkan program tahun depan karena presiden (Presiden Joko Widodo) tekankan betul yang bisa dibuat dalam negeri buat dalam negeri," ujar Luhut dalam acara peresmian yang disiarkan via Youtube, Selasa (21/7/2020).

Lebih lanjut, dia mengaku akan segera melaporkan hal ini kepada Jokowi. Luhut pun akan berkoordinasi dengan pemerintah daerah terkait wilayah mana yang bisa menerapkan RDF. Pun dengan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) pabrik semen mana yang bisa gunakan hasil ini.

"Saya berterima kasih pada semua pihak pak bupati, kita harap bisa bangun dengan baik, kalau ada perbedaan di sana sini marilah kita cari jalan keluar," kata Luhut.



Pembagunan ini merupakan kerja sama antara Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Kedutaan Besar Denmark - DANIDA, Pemerintah Provinsi Jawa Tengah, Pemerintah Kabupaten Cilacap dan PT. Solusi Bangun Indonesia (dahulu PT. Holcim).

Fasilitas ini dioperasikan Pemerintah Kabupaten Cilacap bekerja sama dengan PT SBI yang akan mengolah 120 ton sampah per hari menjadi kurang lebih 50 ton RDF yang kemudian akan diumpankan ke kiln semen PT. SBI sebagai bahan bakar alternatif pengganti batu bara.

Luhut mengatakan penerapan teknologi RDF merupakan upaya untuk meningkatkan pengelolaan persampahan di Indonesia. Ia berharap agar pilot project ini bisa menjadi titik balik pengelolaan sampah di Indonesia yang selama ini masih menjadi permasalahan pelik.

"Harus ada terobosan dalam pengelolaan sampah sehingga dapat mengurangi ketergantungan pengelolaan sampah kota/kabupaten kepada Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) sampah di mana sampai saat ini keberadaannya selalu menjadi masalah, baik lingkungan maupun sosial. Semoga teknologi yang dibangun di Cilacap ini selanjutnya bisa menjadi contoh bagi daerah-daerah lainnya," ujar Luhut.

Dalam sesi tanya jawab dia kembali mengingatkan bahwa masalah sampah ini sesuatu yang luar biasa.


"Presiden ingatkan kami sejak 12 tahun sejak wali kota penanganan belum tuntas, waste to energy belum tuntas. RDF ini konkret," kata Luhut menambahkan.


[Gambas:Video CNBC]

(miq/miq)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading