Internasional

Karyawan Manufaktur, Bank & Start Up Terancam 'Hantu' PHK

News - Wangi Sinintya Mangkuto, CNBC Indonesia
09 October 2019 11:38
Jakarta, CNBC Indonesia - Lesunya ekonomi yang menimpa berbagai sektor membuat sejumlah perusahaan global merencanakan pemutusan hubungan kerja (PHK) kepada para karyawannya di tahun 2019.

Sektor yang terancam mengalami PHK tak hanya manufaktur, tapi juga perbankan bahkan startup yang selama ini digadang sebagai simbol kemajuan jaman . Berikut perusahaan-perusahaan yang akan lakukan PHK pada periode Mei-Oktober 2019 yang berhasil di rangkum oleh CNBC Indonesia.


Manufaktur


1. HP

Oktober 2019, HP mengumumkan rencana untuk memangkas lebih dari 10% karyawannya di seluruh dunia. Sekitar 9.000 karyawan akan dirumahkan dalam tiga tahun ke depan, dari total karyawannya di seluruh dunia yang mencapai 55.000 orang. Alasan HP merumahkan beberapa pekerja adalah ingin merampingkan operasi dan memangkas biaya operasional. "Kami mengambil langkah tegas untuk memasuki era selanjutnya," ujar calon CEO HP, Enrique Lores, yang akan menjabat pada November mendatang.

2. LG

LG Display Co Ltd, perusahaan asal Korea Selatan itu mengumumkan rencana PHK karyawan pada 17 September 2019. Namun sayangnya perusahaan ini tidak memaparkan dengan pasti berapa banyak karyawan yang akan dirumahkan. Menurut Juru Bicara LG Display, Jean Lee pihaknya tengah membuat rencana darurat. "Rencana ini untuk meningkatkan efisiensi di produksi panel sebagaimana pengeluaran lainnya," katanya dikutip dari CNBC International.

3. Ford

Ford Motor Co dikabarkan akan melakukan PHK pada 12.000 karyawan dan menutup sejumlah pabriknya. Sebabnya adalah, Ford alami kerugian akibat melambatnya penjualan. Selain memangkas pekerja, Ford juga memotong 10% gaji karyawannya secara global.

4. Nissan

Nissan Motor Co akan memangkas 12.500 karyawannya. Pengumumam tersebut disampaikan oleh perusahaan pada Juli 2019 lalu. Rencananya PHK akan berlangsung hingga Maret 2023.
Jatuhnya laba capai 98,5% menjadi 1,6 miliar yen (US$ 14,80 juta) di Q1 2019 menjadi penyebabnya. Ini merupakan performa terburuk perusahaan sejak Maret 2009.

5. Huawei

Raksasa teknologi China, Huawei Technologies Co Ltd memangkas 400 karyawan pada Futurewei Technologies, yang merupakan bagian penelitiannya di AS. Saat itu, Future Technologies memiliki 850 pekerja di AS. Ini terjadi setelah AS mem-blacklist perusahaan itu karena perang dagang dengan China. PHK efektif dilakukan pada 22 Juli lalu.

6. Bombardier

Perusahaan berbagai macam alat transportasi seperti pesawat, kereta api, dan trem asal Kanada, Bombardier melakukan PHK pada 550 karyawannya. Ini dilakukan seiring langkah penutupan pabrik yang akan dilakukan 4 November nanti.

7. Volvo

Pembuat mobil asal Swedia Volvo yang dimiliki Geely asal China, berencana memangkas ratusan ribu karyawan pada Mei 2010. "Sebagai perusahaan yang tengah tumbuh, Volvo ingin secara konstan meninjau biaya," kata perusahaan dalam sebuah pernyataan.



BERLANJUT KE HAL 2 >>>


HALAMAN :
1 2 3
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading