Perang Dagang AS-China Bisa Selesai, Perang Teknologi Tidak

News - Wangi Sinintya Mangkuto, CNBC Indonesia
29 May 2019 13:30
Perang Dagang AS-China Bisa Selesai, Perang Teknologi Tidak
Jakarta, CNBC Indonesia - Amerika Serikat (AS) dan China kemungkinan akan mencapai kesepakatan perdagangan dalam enam bulan ke depan, menurut konsultan risiko politik. Namun, hal tersebut tidak akan mengakhiri ketegangan antara dua ekonomi terbesar di dunia itu.

Dalam beberapa pekan terakhir, ketegangan antara Washington dan Beijing semakin bergeser ke teknologi.



AS menempatkan Huawei dalam daftar hitam yang membatasi perusahaan-perusahaan Amerika melakukan bisnis dengan raksasa teknologi China itu pada awal bulan ini. Langkah itu disebut-sebut membuat China mempertimbangkan untuk membatasi ekspor tanah jarang, yang merupakan bahan penting dalam produksi hal-hal seperti iPhone dan kendaraan listrik, ke Amerika.


"Perang teknologi tidak akan berakhir," kata Alastair Newton, direktur Alavan Business Advisory dan mantan diplomat Inggris, dalam program "Squawk Box" CNBC International, Rabu (29/05/2019).

Perang Dagang AS-China Bisa Selesai, Perang Teknologi TidakFoto: Infografis/Perang Dagang/Edward Ricardo

Ia mengatakan dirinya tidak akan terkejut jika Presiden AS Donald Trump dan Presiden China Xi Jinping, yang akan bertemu pada KTT G-20 di Jepang pada akhir Juni nanti, menyepakati perjanjian yang mungkin dapat dirampungkan pada Oktober.

"Teknologi adalah tempat di mana pertempuran ini akan berlanjut, bahkan jika kita telah mendapatkan kesepakatan perdagangan barang-barang bilateral," tambahnya.



Menurut prediksi Newton, kesepakatan AS-China juga tidak akan meredakan ketegangan di sektor perdagangan, karena Trump dapat mengalihkan perhatiannya ke Eropa dan melakukan pertarungan bea impor di sana. (prm)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading