Tok! Ongkos Naik Haji 2019 Ditetapkan Rp 35,23 Juta

News - Chandra Gian Asmara, CNBC Indonesia
04 February 2019 17:39
Tok! Ongkos Naik Haji 2019 Ditetapkan Rp 35,23 Juta
Jakarta, CNBC Indonesia - Kementerian Agama dan Komisi VIII Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) sepakat besaran rata-rata biaya penyelenggaraan ibadah haji (BPIH) pada tahun ini sebesar US$ 2.481 atau setara Rp 35,23 juta (kurs Rp 14.200/US$).


Kesepakatan ini diteken oleh Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin dan Ketua Komisi VIII DPR RI Ali Taher dalam rapat kerja yang berlangsung di Gedung Parlemen, Jakarta, Senin (4/2/2019), dan akan diserahkan kepada Presiden Joko Widodo.

"Kami bersepakat total BPIH tahun ini rata-rata sebesar Rp35.235.602. Besaran rata-rata biaya haji tahun ini sama dengan rerata BPIH tahun 1439H/2018M," jelas Lukman, dikutip melalui keterangan resmi.
Tok! Ongkos Naik Haji 2019 Ditetapkan Rp 35,23 JutaFoto: REUTERS/Zohra Bensemra

Dia menjelaskan, besaran rata-rata penyelenggaraan haji tahun ini tak jauh berbeda dari tahun lalu. Namun dalam kurs dolar, besaran rata-rata lebih rendah sekitar US$ 151 dari rata-rata BPIH 2018 sebesar US$ 2.632


Meski biaya haji tidak mengalami kenaikan, namun pemerintah tetap menjamin akan ada peningkatan kualitas pelayanan haji dibanding tahun lalu. Hal itu untuk memastikan para peserta haji

"Tenda di Arafah akan menggunakan AC. Urinoir di Mina akan ditambah jumlahnya. Bus shalawat akan melayani jemaah yang tinggal di luar radius 1 km dari Masjidil Haram," tegasnya.

Lantas, bagaimana BPIH Indonesia apabila dibandingkan dengan negara tetangga?

Data Kementerian Agama menunjukkan, BPIH Indonesia merupakan yang paling murah di antara negara-negara ASEAN yang mengirimkan jemaah haji ke Arab Saudi.

Dalam kurun waktu empat tahun terakhir, rata-rata biaya haji di Brunei Darussalam berkisar US$ 8.000, Singapura sebesar US$ 5.000, dan Malaysia rata-rata mencapai US$ 2.750.

Tok! Ongkos Naik Haji 2019 Ditetapkan Rp 35,23 JutaFoto: detik.com/Ari Saputra


BPIH Indonesia, sambung Lukman, memang lebih tinggi dari Malaysia. Namun, tidak demikian lantaran biaya yang disetor jemaah sekitar US$ 400 akan dikembalikan lagi kepada yang bersangkutan sebagai biaya hidup.

"Saat pelunasan, jemaah membayar BPIH yang termasuk komponen biaya hidup. Komponen biaya bersifat dana titipan," kata Menag.

"Saat di asrama haji embarkasi, jemaah yang akan berangkat akan menerima kembali dana sebesar 400 USD. Jadi pada kenyataannya jemaah haji tahun 2019 ini rata-rata hanya membayar $ 2.081," jelasnya.

(miq/miq)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading