Jokowi Klaim Pencairan Dana Bantuan Gempa NTB tidak Berbelit

News - Arys Aditya, CNBC Indonesia
18 October 2018 18:15
Jokowi Klaim Pencairan Dana Bantuan Gempa NTB tidak Berbelit
Jakarta, CNBC Indonesia - Presiden Joko Widodo (Jokowi) melanjutkan perjalanan menuju Kabupaten Sumbawa Barat dengan menggunakan helikopter Super Puma, usai memimpin rapat bersama jajarannya di Bandar Udara Internasional Zainuddin Abdul Madjid, Nusa Tenggara Barat.

Kunjungan bertujuan menyerahkan buku tabungan stimulan pembangunan rumah korban gempa. Jokowi juga ingin memastikan proses pemindahbukuan dana bantuan bagi masyarakat terdampak gempa dapat dengan mudah dilakukan.

"Tadi saya sudah cek apa benar ini sudah gampang dicairkan? Saya ikuti tadi di sana saya lihat. Ada yang nulis-nulis kemudian masuk ke mobil BRI di dalam, langsung cair uangnya," kata Jokowi di halaman Kantor Bupati Sumbawa Barat, Kecamatan Taliwang, Kamis (18/10/2018).


Kepada warga terdampak bencana, Jokowi menjelaskan bahwa sejumlah prosedur memang tetap harus diikuti oleh para penerima bantuan dana pemerintah. Sebab, bantuan dana pemerintah itu tetap harus dipertanggungjawabkan karena menyangkut uang negara.

Namun, dalam praktik di lapangan, masyarakat ternyata mengalami kesulitan untuk mencairkan dana bantuan karena-karena prosedur yang berbelit. Setidaknya ada 17 prosedur yang harus dilalui oleh masyarakat.

"Sebab itu minggu lalu kita rapat lagi, kita putuskan menjadi hanya 1 prosedur sehingga memudahkan masyarakat dalam pencairan," tuturnya.



Buku tabungan
Dalam kesempatan itu, pemerintah turut menyerahkan 2.081 bantuan bagi masyarakat untuk kembali membangun rumahnya. Bantuan pemerintah itu diberikan dalam bentuk buku tabungan yang kini akan semakin mudah untuk dicairkan.

"Tadi yang dilaporkan oleh Pak Kepala BNPB hari ini diberikan 2.081 (buku tabungan). Sekarang tinggal mencairkan," ujarnya.

Dia menyebut memang belum seluruhnya dapat menerima bantuan tersebut. Pemerintah akan terus mengupayakan agar bantuan akan diterima masyarakat dengan cepat.

"Kalau yang belum menerima, tadi pak Kepala BNPB sudah menyampaikan, minggu depan akan diusahakan tahapan yang kedua," imbuh Jokowi.

Untuk diketahui, dalam proses rehabilitasi di NTB, pemerintah tidak hanya mengupayakan pembangunan kembali rumah para warga yang ambruk atau mengalami kerusakan. Di saat bersamaan, pemerintah juga harus membangun kembali sejumlah fasilitas umum yang mengalami kerusakan.

"Yang rusak ini tidak hanya rumah. Ada 830 sekolah yang ambruk. Ada 334 rumah ibadah yang juga ambruk. Rumah sakit dan puskesmas ada 61. Pasar ada 12. Jadi banyak yang harus kita kerjakan. Saya harapkan kita semua mengerti persoalan besar yang kita hadapi ini," kata Jokowi.
(miq/miq)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading