Roda Berputar! Kemarin Juara, Rupiah Kini Terburuk Asia

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
25 January 2023 15:14
Petugas menghitung uang  dolar di tempat penukaran uang Dolarindo, Melawai, Blok M, Jakarta, Senin, (7/11/ 2022) Foto: Ilustrasi Dolar dan Rupiah. (CNBC Indonesia/ Muhammad Sabki)

Jakarta, CNBC Indonesia - Rupiah kemarin mampu mencatat kinerja impresif melawan dolar Amerika Serikat (AS) hingga menjadi yang terbaik di Asia. Tetapi hari ini kebalikannya, Mata Uang Garuda menjadi yang terburuk.

Melansir data Refinitiv, rupiah tercatat melemah 0,5% ke Rp 14.960/US$ di pasar spot. Dibandingkan mata uang utama Asia lainnya pelemahan rupiah menjadi yang paling besar.

Berikut pergerakan dolar AS melawan mata uang utama Asia hingga pukul 15:03 WIB.

Selasa kemarin Mata Uang Garuda sukses melesat lebih dari 1% dan mencapai level terkuat dalam lebih dari 3 bulan terakhir.

Sepanjang tahun ini hingga Selasa kemarin rupiah tercatat menguat sekitar 4,5% dan masuk 5 besar mata uang terbaik dunia. Rupiah hanya kalah dari rubel Rusia, peso Kolumbia, dan baht Thailand.

Melihat kondisi tersebut maka wajar rupiah mengalami koreksi.

Penguatan tajam rupiah kemarin dikatakan masih dipengaruhi oleh sentimen yang sama dengan pekan lalu oleh Kepala Departemen Pengelolaan Moneter Bank Indonesia (BI) Edi Susianto.

"Sentimen datang dari global, pasar saham di AS mengalami penguatan yang berlanjut ke pasar saham Asia, sehingga mendorong sentimen risk on, indeks dolar AS (DXY) mengalami pelemahan," kata Edi kepada CNBC Indonesia.

Setidaknya ada tiga faktor yang membuat sentimen pelaku pasar membaik belakangan ini. Yang pertama China yang melonggarkan kebijakan zero Covid-19. Perekonomian negara dengan nilai ekonomi terbesar kedua di dunia itu diperkirakan akan bangkit tahun ini.

Hal tersebut juga membuat Eropa diperkirakan bisa terhindar dari resesi tahun ini, yang menjadi sentimen positif kedua bagi investor.

Survei terbaru menunjukkan Eropa bisa menghindari resesi di tahun ini. Semua berkat penurunan harga energi serta pembukaan kembali perekonomian China.

Survei yang dilakukan oleh Consensus Economics menunjukkan Eropa diperkirakan akan mampu mencatat pertumbuhan 0,1% pada tahun ini.

Anna Titareva, ekonom di USB sebagaimana dikutip Financial Times Minggu (22/1/2022) mengatakan saat ini risiko resesi Eropa kurang dari 30%, jauh lebih rendah dari proyeksi yang diberikan tahun lalu hingga 90%.

"Meredanya disrupsi supply, pasar tenaga kerja yang kuat dan simpanan yang lebih banyak membuat ekonomi zona euro resilien. Eropa juga sukses memenuhu pasokan gasnya dalam beberapa bulan terakhir," kata Titavera.

Kemudian faktor ketiga yang membuat sentimen investor membaik yakni bank sentral AS (The Fed) yang diperkirakan akan mengendurkan lagi laju kenaikan suku bunganya.

Pasar memperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin, lebih rendah dari proyeksi sebelumnya 50 basis poin.

Pada pekan lalu, salah satu pejabat elit The Fed, Christopher Waller juga sudah menyatakan dukungannya terhadap kenaikan 25 basis poin.

The Fed akan mengumumkan kebijakan moneter pada pekan depan, dan pasar tentunya wait and see, yang menjadi salah satu pemicu koreksi rupiah setelah menguat tajam.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Terkapar Lawan Dolar AS, Rupiah Dekati Level Rp 15.600/USD


(pap/pap)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading