IPO Watch

Utang Tinggi, Likuiditas Seret, Emang Haloni Jane Layak Beli?

Market - Tim Riset, CNBC Indonesia
25 January 2023 11:53
Petugas pengelolaan limbah B3 Dinas Lingkungan Hidup (DLH) membawa limbah medis warga yang akan dipilah di Cengkareng, Jakarta Barat, Kamis (30/7/20). (CNBC Indonesia/Tri Susilo) 

Pandemi Covid-19 membuat limbah medis atau infeksius di DKI Jakarta meningkat.

Kasie Pengelolaan Limbah BE Dinas Lingkungan Hidup (DLH) DKI Jakarta Rosa Ambarsari, mengatakan, pada Juli 2020 atau periode kedua saat Covid-19 mewabah, DLH DKI telah memproses 206,76 kilogram limbah medis warga yang terkumpul dari lima wilayah Jakarta.

Berdasarkan data, Jakarta Selatan menjadi wilayah dengan penyumbang limbah medis tertinggi di Ibu Kota.   

Rinciannya, 85 kilogram limbah B3 dari Jakarta Selatan, 46,75 kilogram dari Jakarta Barat, 42 kilogram dari Jakarta Timur, 21 kilogram dari Jakarta Utara, dan 12 kilogram dari Jakarta Pusat.   

Pemprov DKI menggandeng pihak ketiga untuk mengolah sampah yang berpotensi masuk dalam kategori limbah bahan beracun berbahaya (limbah B3) itu.

Foto: Limbah Medis (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Jakarta, CNBC Indonesia - Perusahaan produsen sarung tangan latex untuk keperluan medis, PT Haloni Jane, berencana mengumpulkan dana publik dan melantai di bursa awal Februari mendatang dengan menggunakan ticker HALO.

Penawaran umum perdana (IPO) HALO akan dilaksanakan pada 31 Januari hingga 3 Februari mendatang, dengan saat ini masih berada dalam masa penawaran awal (bookbuilding).

Dalam prospektus IPO, perusahaan berencana menghimpun dana hingga Rp 180 miliar dengan menerbitkan 1,2 miliar saham baru (26,55%) dengan rentang harga penawaran Rp 100 - Rp 150 per saham.

Menyertai penerbitan saham baru, perusahaan juga secara bersamaan menerbitkan 1,2 miliar waran seri I yang dapat ditebus enam bulan setelah efek terbit dan berlaku selama enam bulan setelahnya. Apabila semua waran ditebus investor, maka perusahaan berpotensi memperoleh dana tambahan hingga Rp 180 miliar, jika investor sepakat harga IPO berada di rentang tertinggi.

Haloni menyebut akan menggunakan seluruh dana hasil IPO - setelah dikurangi biaya emis - untuk modal kerja, termasuk pembelian bahan baku, bahan penunjang produksi, pembayaran gaji hingga biaya operasional lainnya. Senada, dana yang diperoleh dari penerbitan waran juga akan digunakan untuk keperluan yang sama.

Berbasis di Tangerang, Haloni Jane merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang produksi alat-alat kesehatan yang menggunakan bahan baku dari latex. Produk yang dipasarkan adalah sarung tangan latex medis dengan merek dagang Shamrock Gloves dan Myguard Gloves.

Kinerja Keuangan

Hingga akhir kuartal ketiga 2022 - tidak diaudit - perusahaan mencatatkan penjualan bersih Rp 199,91 miliar atau turun hingga 45% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Tertekannya kinerja top line membuat perusahaan mencatatkan kerugian bersih Rp 8,22 miliar dalam sembilan bulan pertama tahun lalu, berbanding terbaik dengan laba Rp 141,61 miliar dalam tiga kuartal awal tahun 2021.

Pelemahan kinerja keuangan terjadi seiring dengan mulai jinaknya situasi pandemi di Tanah Air. Pada tahun 2020, pendapatan perusahaan tercatat melejit 376% secara tahunan dengan laba bersih naik lebih dari 10.000%. Kenaikan tersebut terus berlanjut dan mencapai puncaknya pada tahun 2021.

Kondisi pandemi yang perlahan mampu dikekang membuat bisnis perusahaan juga mulai kehilangan tenaga, dengan catatan kinerja yang kurang meyakinkan pada tahun 2022 lalu.

Meski demikian perusahaan menyatakan optimismenya terkait prospek bisnis ke depan dengan mengutip data Global Market Insights, yang menyebut pasar sarung tangan kesehatan akan tumbuh sekitar 18% dalam delapan tahun ke depan hingga 2030.

Perusahaan juga menyebut peningkatan kesadaran masyarakat akan kesehatan, jumlah pasien BPJS hingga jumlah lansia menjadi peluang untuk menggenjot kinerja perusahaan.

Meski demikian perusahaan juga mengaku bahwa kondisi pandemi yang mulai terkendali menjadi tantangan utama dan bisa menekan kinerja perusahaan secara signifikan.

"Pandemi COVID 19 sebagai masalah kesehatan publik ... memberikan dampak yang menguntungkan bagi pangsa pasar sarung tangan lateks," ungkap Haloni Jane dalam prospektus IPO.

Sementara itu dari laporan posisi keuangan, perusahaan mencatatkan ekuitas Rp 25,26 miliar pada akhir September 2022. Sementara itu selama tiga tahun sebelumnya, per akhir Desember, perusahaan tercatat masih mengalami defisiensi modal atau ekuitas negatif dan baru berbalik pada tahun ini, setelah perlahan turun mulai tahun 2019.

Per September 2022, aset perusahaan tercatat Rp 309,95 miliar atau sedikit lebih besar dari catatan liabilitas yang mencapai Rp 284,69 miliar. Perusahaan mencatatkan aset lancar sebesar Rp 176,51 miliar yang mayoritas berasal dari inventori dan piutang usaha. Kas dan setara kas perusahaan tercatat hanya 1,14 miliar, menyusut signifikan dari posisi akhir Desember 2020 yang nilainya tembus 45 miliar.

Sementara itu, porsi besar kewajiban Haloni Jane masuk dalam klasifikasi liabilitas jangka pendek yang nilainya mencapai Rp 208,60 miliar. Hingga Juni 2022, Haloni memiliki utang bank senilai Rp 77 miliar, yang mana sekitar setengahnya atau Rp 37,14 miliar merupakan bagian jangka pendek.

Sementara itu dari total Rp 76,57 miliar utang usaha kepada pihak berelasi dan pihak ketiga, dua pertiganya atau senilai Rp 51,08 miliar akan jatuh tempo dalam waktu 1 hingga 12 bulan (setahun).

Rasio Keuangan dan Valuasi

Tingginya liabilitas perusahaan membuat rasio utang terhadap ekuitas (DER) melambung tinggi dan berada di angka 11,27 kali. Sebagai catatan sejumlah perusahaan laboratorium atau penyedia alat kesehatan lainnya mencatatkan angka yang jauh lebih kecil. Catatan DER dari PRDA, DGNS, IRRA dan MEDS secara berurutan masing-masing adalah 0,17x, 0,11x, 0,63x dan 0,18x.

Jika perusahaan mampu memperoleh dana maksimal kala IPO, DER akan turun menjadi 1,39x dan tetap jauh lebih tinggi dari emiten yang bergerak di sektor sama.

Lalu kondisi yang mirip juga terlihat dari kemampuan perusahaan membayarkan kewajibannya dari aset lancar atau kas. Current ratio dan quick ratio perusahaan tercatat masing-masing sebesar 85% dan 0,55%.

Perusahaan menyebut bahwa tingkat DER dan current ratio melebihi yang disyaratkan pemberi pinjaman terjadi karena masih adanya saldo defisit dari kondisi kurang baik sebelum tahun 2019 pada saat operasional belum efisien, yang menggerus nilai ekuitas perseroan. Dengan persetujuan restrukturisasi yang diberikan BNI, Haloni mengklaim mampu untuk tetap melaksanakan komitmen pembayaran kepada BNI sesuai jadwal pembayaran.

Selanjutnya pasca IPO, tergantung dari harga penawaran, nilai buku perusahaan akan berada di rentang Rp 25,54 hingga Rp 35,83. Artinya PBV perusahaan pasca IPO di harga terendah nyaris mencapai 4 kali nilai buku, sedangkan di harga tertinggi PBV berada di angka 4,18 kali nilai buku. Catatan tersebut lebih tinggi dari empat emiten yang telah disebutkan sebelumnya.

Sementara itu dengan catatan rugi bersih, PER perusahaan tercatat negatif. Meski dengan kondisi menantang, perusahaan berjanji akan memberikan dividen dengan DPR minimum 20%, jika mampu mencatatkan laba, mulai dari tahun buku 2023.

Dengan kondisi utang tinggi, likuiditas terbatas dan rasio valuasi yang tidak dapat dikatakan murah, IPO Haloni Jane tampaknya akan kurang menarik untuk dikoleksi, setidaknya dari sudut pandang fundamental.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Jual Soju & Cap Tikus, Jobubu (BEER) Layak Beli?


(fsd/fsd)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading