Bos Sawit Senyum Lagi, Harga CPO Lompat 1% Lebih

Market - Annisa Aflaha, CNBC Indonesia
25 November 2022 08:23
A worker unloads palm oil fruit bunches from a lorry inside a palm oil mill in Bahau, Negeri Sembilan, Malaysia January 30, 2019.  Picture taken January 30, 2019.  REUTERS/Lai Seng Sin Foto: Kelapa sawit (REUTERS/Lai Seng Sin)

Jakarta, CNBC Indonesia - Harga komoditas minyak sawit mentah (crude palm oil/CPO) naik di sesi awal perdagangan Jumat (25/11/2022), setelah ambles pada perdagangan kemarin. Naiknya harga minyak saingan disinyalir menopang harga CPO hari ini.

Melansir Refinitiv, harga CPO pada sesi awal perdagangan naik tajam 1,26% ke MYR 4.091/ton pada pukul 07:27 WIB.

Harga CPO yang menguat tajam tampaknya disebabkan oleh naiknya harga minyak saingan. Pada Kamis (24/11), harga minyak kedelai di Dalian berakhir menguat 1,72% sedangkan harga minyak kedelai di Chicago Board of Trade melesat 2,69% menjelang penutupan untuk hari Thanksgiving pada Jumat (25/11).

Minyak kelapa sawit dipengaruhi oleh pergerakan harga minyak terkait karena mereka bersaing untuk mendapat bagian di pasar minyak nabati global.

Namun, pada perdagangan Kamis (24/11), harga CPO ditutup ambles 1,44% menjadi MYR 4.046/ton (US$ 901,11/ton), menghentikan reli selama tiga hari beruntun karena ringgit Malaysia menguat tajam terhadap dolar Amerika Serikat (AS), sehingga CPO menjadi lebih mahal bagi pembeli yang menggunakan mata uang asing.

" Harga ditutup lebih rendah karena ringgit Malaysia menguat setelah penunjukan Anwar (Ibrahim) sebagai perdana menteri kesepuluh, pasar mengharapkan penguatan ringgit lebih lanjut untuk beberapa hari mendatang," kata seorang pedagang di Kuala Lumpur dikutip Reuters.

Ringgit Malaysia menguat tajam 1,79% di hadapan si greenback pada Kamis (24/11) dan menjadi kenaikan terbesar harian sejak Maret 2016. Hal tersebut terjadi setelah Anwar Ibrahim diangkat sebagai Perdana Menteri dan mengakhiri krisis pemilu selama lima hari yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Melansir Telangana Today, pemerintah Malaysia berencana untuk menanam kelapa sawit pada 3 hektar lahan selama tahun fiskal 2022-2023 dan 7 hektar pada 2023-2024. Selanjutnya pada tahun fiskal 2024-2025 akan menanami lahan sekitar 10 hektar.

Saat ini, sekitar 61.000 hektar telah ditanami kelapa sawit di Telangana yang tersebar di distrik Khammam, Bhadradri Kothagudem, Nalgonda, dan Suryapet. Pemerintah Malaysia telah mendorong budidaya kelapa sawit dalam skala besar. Saat ini, sekitar 14 perusahaan telah terlibat dalam produksi kelapa sawit.

Jika budidaya kelapa sawit sukses, maka produksi CPO Malaysia akan bertambah. Hal tersebut dapat menjadi katalis negatif untuk CPO Indonesia, sebab Malaysia dan Indonesia merupakan produsen CPO terbesar dunia sehingga bersaing memperebutkan pasar.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Gak Peduli Resesi, Harga CPO Nanjak Lagi!


(aaf/aaf)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading