Telkom Kejar Market Cap Rp 700 T, Bakal Salip BRI Nih!

Market - Romys Binekasri, CNBC Indonesia
24 August 2022 15:25
Direktur Utama Telkom Indonesia, Ririek Adriansyah (CNBC Indonesia/Tri Susilo) Foto: Direktur Utama Telkom Indonesia, Ririek Adriansyah (CNBC Indonesia/Tri Susilo)

Jakarta, CNBC Indonesia - TelkomGroup tengah melakukan konsolidasi. Konsolidasi yang dilakukan berupa penggabungan menara Telkomsel ke PT Dayamitra Telekomunikasi Tbk (MTEL) alias Mitratel.

Direktur Utama PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM) Ririek Adriansyah mengatakan konsolidasi bisnis konektivitas akan memperbesar valuasi anak-anak usaha Telkom. "Dengan penggabungan ini, unlocking bisnis sektor telekomunikasi di bawah Telkom Group dapat terlaksana," ujarnya dalam keterangan tertulis, Rabu (24/8/2022).

Ririek menyebut, langkah mengkonsolidasikan bisnis anak usaha Telkom merupakan realisasi dari 5 strategi besar, yang mana salah satunya untuk menjadi industri telekomunikasi kelas dunia dengan target antara lain mendorong transformasi bisnis, meningkatkan kapitalisasi pasar (market cap) dengan valuasi Rp 500-700 triliun, unlocking bisnis, serta EBITDA yang harus terus bertumbuh.

Sementara, Direktur Utama Mitratel Theodorus Ardi Hartoko mengatakan, tumbuhnya kebutuhan mobile data, berkembangnya teknologi 5G dan IoT (Internet of Things), serta aksi merger operator seluler membawa dampak semakin berkembangnya industri Menara telekomunikasi di Indonesia. Hal ini merupakan potensi pasar yang cukup bagus untuk terus bertumbuh.

Menurutnya, dengan kepemilikan 34.800 menara yang diraih setelah akuisisi 6000 menara Telkomsel, Mitratel memiliki peluang yang besar.

"Dengan mapping tersebut, kami optimistis strategi ini akan disambut positif oleh semua operator. Apalagi, ditambah 32% menara Mitratel merupakan prioritas utama tenant dari operator seluler," tuturnya.

Pasca akuisisi menara Telkomsel, pihaknya lebih agresif meningkatkan tenancy ratio dan perluasan layanan termasuk bisnis pendukung agar dapat meningkatkan nilai lebih bagi bisnis pelanggan. "Skema bisnis dan total solusi yang kami tawarkan kepada para operator tidak memerlukan investasi yang besar sehingga customer menjadi dimudahkan dan efisien," jelasnya.

Wakil Menteri BUMN II Kartika Wirjoatmodjo mengatakan, langkah penggabungan bisnis menara di anak usaha Telkom dinilai tepat. Ia menjelaskan strategi bisnis akuisisi menara Telkomsel oleh Mitratel tersebut justru membuat efisien dan meningkatkan valuasi, serta daya saing perusahaan.

Hal ini terlihat dari pengelolaan menara telekomunikasi milik Mitratel bisa disewakan ke semua operator seluler. Selain itu, langkah bisnis akuisisi menara yang dilakukan oleh Mitratel, menjadi revenue stream baru bagi Telkom Group serta ditambah masuknya permodalan (Mitratel) dari investor. "Pengelolaan Menara yang tadinya cost center, saat ini bisa jadi profit center karena juga bisa diisi oleh operator lain," ucapnya.

Tiko juga menyatakan UU Cipta Kerja memungkinkan dan mendorong penggunaan infrastruktur menara untuk layanan bersama (infrastruktur sharing). Selain menara, juga fiber optik bisa digunakan bersama oleh operator. Menurutnya, level persaingannya saat ini bukan lagi di penguasaan infrastruktur, tapi kualitas layanan kepada pelanggan.

Market cap di atas Rp 100 triliun sudah tergolong big cap. Untuk saat ini, PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) memiliki market cap Rp 964 triliun, disusul PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI) dengan market cap Rp 645 triliun. Adapun market cap TLKM saat ini Rp 462 triliun.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Market Cap TPIA Melesat, Tapi Bank Jago Masih Turun


(RCI/dhf)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading