wah! Suku Bunga Acuan Selandia Baru Naik Tujuh Kali Beruntun

Market - Feri Sandria, CNBC Indonesia
17 August 2022 18:50
FILE - In this Dec. 10, 2019, file photo, New Zealand Prime Minister Jacinda Ardern holds a press conference in Whakatane, New Zealand. Ardern on Tuesday, Aug. 11, 2020, says authorities have found four cases of the coronavirus in one Auckland household from an unknown source, the first cases of local transmission in the country in 102 days. (AP Photo/Mark Baker, File) Foto: Wabah Virus di Selandia Baru (AP/Mark Baker)

Jakarta, CNBC Indonesia - Bank sentral Selandia Baru pada hari Rabu menyampaikan kenaikan suku bunga untuk ketujuh kalinya secara berturut-turut dan mengisyaratkan jalur pengetatan yang lebih hawkish selama beberapa bulan mendatang untuk mengendalikan inflasi yang sangat tinggi.

Pernyataan agresif Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) tentang potensi kenaikan di masa depan mengejutkan beberapa pedagang, mengangkat dolar lokal dan mengirim tingkat swap lebih tinggi.

RBNZ menaikkan suku bunga resmi (OCR) sebesar 50 basis poin menjadi 3,0% sesuai ekspektasi pasar dan tertinggi sejak September 2015. Pernyataan bank sentral juga membuat analis mengubah proyeksi suku bunga acuan awal tahun depan menjadi 4,0%, dibandingkan dengan proyeksi sebelumnya sebesar 3,7%.


Kenaikan 50-bps keempat berturut-turut pada Rabu, bersama dengan beberapa kenaikan kecil sebelumnya telah mengangkat suku bunga dari rekor terendah 0,25% pada Oktober, menandai pengetatan paling agresif oleh bank sentral sejak 1999.

"Komite sepakat bahwa tekanan inflasi domestik telah meningkat sejak Mei dan sepakat untuk meningkatkan OCR lebih cepat," kata bank sentral dalam sebuah pernyataan, dilansir Reuters.

RBNZ juga meningkatkan puncak yang diproyeksikan untuk tingkat tunai menjadi 4,1% di mana ia mengharapkannya tetap hingga 2024.

"Pernyataan itu hawkish, dan menyoroti kebutuhan untuk mempertahankan tekanan pada ekonomi terhadap permintaan," kata Jarrod Kerr, kepala ekonom di Kiwibank, yang mengubah puncak OCR untuk siklus pengetatan ini menjadi 4%, dari sebelumnya 3,5%.

Tagihan berjangka bank untuk bulan Maret turun 13 tick menjadi 95,76, sementara tingkat swap dua tahun naik 6 basis poin ke level tertinggi tiga minggu di 3,97%. Dolar Selandia Baru naik 0,4% menjadi US$ 0,6352/NZ$.

Tekanan Biaya

Inflasi telah berjalan di level tertinggi dalam tiga dekade dan mencapai 7,3% pada kuartal kedua. Hal ini terjadi meskipun RBNZ merupakan salah satu yang terdepan di antara bank sentral dalam menarik stimulus era pandemi.

"Anggota komite sepakat bahwa kondisi moneter perlu terus diperketat sampai mereka yakin ada cukup pengendalian pengeluaran untuk membawa inflasi kembali ke kisaran target 1-3% per tahun," kata bank sentral.

RBNZ memperkirakan harga rumah, pendorong utama inflasi, turun sekitar 20% pada pertengahan 2023 dari puncaknya pada akhir 2021.

Pada kuartal pertama, ekonomi Selandia Baru secara tak terduga mengalami kontraksi akibat lonjakan kasus COVID-19 dan pertumbuhan diperkirakan akan tertahan pada kuartal mendatang karena kondisi keuangan yang semakin ketat.

Gubernur RBNZ Adrian Orr mengatakan bahwa sementara pertumbuhan kemungkinan akan melambat, dia tidak mengharapkan resesi, menegaskan bahwa prioritas pembuat kebijakan adalah mencegah inflasi agar tidak lepas kendali.

"Perang di Ukraina telah memberikan tekanan pada harga komoditas global, terutama minyak dan makanan, dan mengganggu perdagangan global," kata pernyataan bank sentral.

"Penguncian di beberapa kota di China untuk memerangi penyebaran COVID-19 telah berkontribusi pada kemacetan rantai pasokan dan waktu pengiriman serta biaya tetap tinggi."


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Bank Mandiri Beberkan Tantangan Ekonomi RI, Bikin Ngeri?


(fsd/fsd)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading