Tanaman Penghasil Emas Subur di RI dan Terbesar di Dunia

Market - Teti Purwanti, CNBC Indonesia
04 August 2022 10:30
Petani Porang di hutan Desa Blungun, Kecamatan Jepon, kebupaten Blora, Jawa Tengah. Tanaman bernama latin Amorphophallus Oncophyllus Muelleri Blume atau biasa disebut porang di kawasan ini banyak ditanam oleh petani karena memiliki nilai ekonomis.  (CNBC Indonesia/ Tri Susilo) Foto: Petani Porang di hutan Desa Blungun, Kecamatan Jepon, kebupaten Blora, Jawa Tengah. Tanaman bernama latin Amorphophallus Oncophyllus Muelleri Blume atau biasa disebut porang di kawasan ini banyak ditanam oleh petani karena memiliki nilai ekonomis. (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Jakarta, CNBC Indonesia - Sumber daya alam Indonesia sangat terkenal di dunia dan menjadi salah satu keunggalan komparatif yang tidak dimiliki oleh banyak negara di dunia. Jika serius dikembangkan dan dibudidaya bukan tidak mungkin akan mejadi salah satu sumber devisa negara.

Salah satu sumber daya hayati tersebut adalah jenis tanaman yang dapat menghasilkan emas dan menyerap berbagai logam berat yang terkandung di dalam tanah. Prosesnya melalui rantai makanan secara biologis.

Pakar Biologi Tumbuhan Institut Pertanian Bogor (IPB) Hamim membeberkan, tumbuhan memiliki mekanisme fisiologis yang membuat mereka memiliki kemampuan untuk menyerap logam berat. Setidaknya terdapat beberapa jenis tumbuhan yang mampu menyerap logam berat dalam jumlah besar atau hiperakumulator.


Dengan kemampuan tersebut, menurutnya tumbuhan itu dapat digunakan sebagai bahan pembersih lingkungan yang dikenal dengan sebutan fitoremediasi.

"Tanaman ini juga dapat digunakan untuk menambang logam-logam yang memiliki nilai ekonomi tinggi seperti nikel, perak, emas, platina dan talium atau kegiatan yang dikenal dengan fitomining," kata Hamim, yang dilansir dari CNN Indonesia beberapa waktu lalu.

Menurutnya tanaman penghasil emas ini banyak tersebar di wilayah Indonesia bagian timur, khususnya Kalimantan, Sulawesi, Maluku hingga Papua. Daerah tempat tanaman ini berkembang memiliki kandungan logam tinggi seperti tanah serpentin dan ultrabasa.

Selama ini, potensi tumbuhan hiperakumulator belum tergarap optimal. Oleh sebab itu, perhatian berbagai pihak dibutuhkan agar tanaman-tanaman terkait bisa dimanfaatkan untuk fitoremediasi dan fitomining.

Sebagai contoh, hasil eksplorasi tumbuhan sekitar tailing dam (lokasi limbah sisa pemisahan bijih logam mulia dengan material non-ekonomis) tambang emas PT Antam UBPE Pongkor. Hampir semua jenis tumbuhan di sana mampu mengakumulasi emas meski dalam kadar rendah.

Hamim mengatakan, salah satu jenis tanaman penghasil emas ini yaitu kelompok bayam-bayaman. Adapun kelompok bayam bayaman yang tumbuh di sekitar tailing memiliki kemampuan akumulasi emas tertinggi, tetapi karena biomassanya rendah, potensi fitomining-nya juga ikut rendah.

"Tanaman lembang (Typha angustifolia) juga cukup tinggi mengakumulasi logam emas (Au). Typha dapat menghasilkan 5-7 gram emas per hektar. Hal ini tentu memerlukan pendalaman lebih lanjut," ujarnya.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Ada Tanaman Penghasil 5 Gram Emas, Tersebar di Indonesia!


(RCI/dhf)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading