Anak BUMN Ini Bagikan Dividen Rp 26 M

Market - Teti Purwanti, CNBC Indonesia
29 June 2022 09:55
Emiten pengembang properti, PT Adhi Commuter Properti Tbk (ADCP) hari ini mencatatkan saham perdana di Bursa Efek Indonesia, Rabu, 23 Februari 2022. Foto: PT Adhi Commuter Properti Tbk melantai perdana di Bursa Efek Indonesia. (Dok. ADCP)

Jakarta, CNBC Indonesia - PT Adhi Commuter Properti Tbk (ADCP), pengembang properti berbasis transportasi telah menyelenggarakan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) untuk Tahun Buku 2021 pada Selasa (28/6/2022). Salah satu agenda yang disepakati adalah penetapan penggunaan laba bersih Perseroan tahun buku 2021.

Salah satunya pembagian dividen senilai Rp 26 miliar atau 20% dari total laba bersih sekitar Rp 130,36 miliar. Seperti diketahui, ADCP adalah anak usaha PT Adhi Karya (Persero) Tbk (ADHI). 

Selain pembagian dividen, pemegang saham juga menyetujui penetapan penggunaan laba bersih Perseroan tahun buku 2021 untuk cadangan wajib Perseroan sebesar 20% atau Rp 26 miliar dan 60% yakni senilai Rp 78 miliar digunakan untuk saldo laba yang belum ditentukan penggunaannya.


Selama tahun 2021, Perseroan mencatat perolehan kontrak baru sebesar Rp 883,8 miliar dan berhasil membukukan pendapatan usaha pada tahun buku 2021 sebesar Rp 563,69 miliar.

Kenaikan profitabilitas juga ditunjukkan oleh peningkatan Margin Laba Bersih (Net Profit Margin) sebesar 23% pada tahun 2021 atau tumbuh 9% dibandingkan Net Profit Margin pada tahun buku 2022 sebesar 14%.

Dalam RUPST ini, Perseroan juga mendapatkan persetujuan dari pemegang saham untuk menyesuaikan kegiatan usaha Perseroan sesuai dengan kode KBLI 2020 berupa kegiatan usaha Real Estate, Off Street Parking Management, dan Learning Centre.

Kegiatan usaha tersebut telah dilakukan Perseroan dan saat ini Perseroan fokus untuk mengoptimalkan kegiatan tersebut sebagai salah satu kegiatan utama Perseroan dan pengembangan bisnis recurring income.

Selain agenda tersebut, beberapa agenda RUPST yang dilaksanakan kemarin dan mencapai kuorum, antara lain:

1. Persetujuan laporan tahunan termasuk pengesahan laporan keuangan dan laporan tugas pengawasan dewan komisaris tahun buku 2021
2. Penetapan besaran penggunaan laba bersih Perseroan tahun buku 2021
3. Penetapan gaji/honorarium, fasilitas dan tunjangan lainnya serta tantiem/insentif khusus bagi anggota direksi dan anggota dewan komisaris
4. Penunjukkan kantor akuntan publik untuk melakukan audit laporan keuangan Perseroan tahun buku 2022
5. Penyusunan kembali anggaran dasar

Direktur Utama ADCP Rizkan Firman mengungkapkan pihaknya optimistis persetujuan pemegang saham pada RUPST kali ini menunjukkan kepercayaan atas performa Perseroan di masa mendatang.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Adhi Commuter (ADCP) IPO, Simak Penggunaan Dananya


(vap/vap)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading