Panik...Panik! Bandar Kripto Bekukan Akun Para Investor

Market - Tim Riset, CNBC Indonesia
14 June 2022 12:35
Ilustrasi Doge (Photo by Executium on Unsplash) Foto: Ilustrasi Doge (Photo by Executium on Unsplash)

Jakarta, CNBC Indonesia - Bitcoin turun sebanyak 14% pada hari Senin (13/6) kemarin setelah perusahaan pinjaman cryptocurrency utama AS Celsius Network membekukan penarikan dan transfer dengan alasan kondisi pasar "ekstrim", setelah terjadi kekacauan karena penurunan pasar keuangan yang menghantam aset kripto.

Keputusan Celsius memicu penurunan di seluruh koin kripto, dengan valuasinya turun di bawah US$ 1 triliun pada hari Senin untuk pertama kalinya sejak Januari 2021, memicu kekhawatiran pelemahan itu mungkin meluas ke aset lain atau memukul perusahaan lain.

"Hampir semua hal bisa menjadi sistemik dalam kripto ... karena seluruh ruang over-laverage," kata Cory Klippsten, kepala eksekutif Swan Bitcoin, platform tabungan Bitcoin.


Celsius yang berbasis di New Jersey, memiliki aset sekitar US$ 11,8 miliar, menawarkan produk berbunga kepada pelanggan yang menyetor cryptocurrency dengan platformnya. Kemudian meminjamkan cryptocurrency untuk mendapatkan pengembalian.

Setelah pengumuman Celsius, Bitcoin menyentuh level terendah 18 bulan di US$ 22.725, sebelum kembali melemah hari ini ke level di bawah $22.000. Token terbesar kedua, ether turun sebanyak 18%, ke posisi terendah sejak Januari 2021.

Perusahaan yang terpapar cryptocurrency sebelumnya telah memperingatkan bahwa penurunan harga token dapat memiliki efek domino, termasuk dengan memicu panggilan margin.

"Ini masih merupakan momen yang tidak nyaman, dan ada beberapa risiko penularan di pasar crypto secara lebih luas," kata Joseph Edwards, kepala strategi keuangan di perusahaan pengelola dana Solrise Finance.

Pasar Crypto telah merosot dalam beberapa minggu terakhir karena kenaikan suku bunga dan lonjakan inflasi mendorong investor untuk membuang aset berisiko di pasar keuangan.

Investor Cryptocurrency juga telah terguncang oleh runtuhnya token terraUSD dan luna pada bulan Mei yang segera diikuti oleh Tether, stablecoin terbesar di dunia, yang secara singkat mematahkan patokan 1: 1 dengan dolar.

Dalam sebuah posting blog pada hari Senin, Tether mengatakan bahwa meskipun telah berinvestasi di Celsius, aktivitas pinjamannya dengan platform crypto tersebut "selalu dilebih-lebihkan" dan menyebut tidak berdampak pada cadangan Tether.

Juga pada hari Senin, BlockFi, platform pinjaman kripto lainnya, mengatakan bahwa pihaknya mengurangi stafnya sekitar 20% karena "perubahan dramatis dalam kondisi ekonomi makro." BlockFi mengatakan bahwa ia tidak memiliki paparan di Celcius.

Bitcoin, yang melonjak pada 2020 dan 2021, turun sekitar 50% sepanjang tahun ini. Ethereum turun lebih dari 67% tahun ini.

Pinjaman kripto

Celsius mengatakan di situs webnya bahwa pelanggan yang mentransfer crypto mereka ke platformnya dapat memperoleh pengembalian tahunan hingga 18,6%. Situs web mengiklankan secara agresif bagi pelanggan untuk "Dapatkan penghasilan tinggi. Pinjam rendah".

Dalam posting blog pada Minggu malam, perusahaan mengatakan telah membekukan penarikan, serta transfer antar akun, "untuk menstabilkan likuiditas dan operasi sementara kami mengambil langkah-langkah untuk melestarikan dan melindungi aset."

"Kami mengambil tindakan ini hari ini untuk menempatkan Celsius pada posisi yang lebih baik untuk menghormati, seiring waktu, kewajiban penarikannya," kata perusahaan itu.

Token Celsius telah turun sekitar 97% dalam 12 bulan terakhir, dari $7 menjadi sekitar 20 sen, berdasarkan data CoinGecko.

'Wilayah abu-abu'

Produk pinjaman Crypto telah melonjak popularitasnya dan banyak perusahaan telah meluncurkan penawaran dalam setahun terakhir.

Hal tersebut telah memicu kekhawatiran di antara regulator yang khawatir tentang perlindungan investor dan risiko sistemik dari produk pinjaman yang tidak diatur.

Celsius dan perusahaan crypto yang menawarkan layanan serupa beroperasi di "wilayah abu-abu" peraturan, kata Matthew Nyman di firma hukum CMS.

Celsius mengumpulkan US$ 750 juta dalam pendanaan tahun lalu dari investor termasuk dana pensiun terbesar kedua Kanada Caisse de Dépôt et Placement du Québec. Celsius saat itu bernilai US$ 3,25 miliar.

Pada 17 Mei, Celsius memiliki aset US$ 11,8 miliar dan telah memproses total pinjaman senilai US$ 8,2 miliar, menurut info yang tertulis di situs webnya. Aset tersebut turun lebih dari setengahnya dari Oktober,

Mengutip pernyataan Mashinsky, CEO Celcius, pada Oktober tahun lalu mengatakan Celsius memiliki aset lebih dari US$ 25 miliar.

Pemberi pinjaman crypto saingannya yakni Nexo mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah menawarkan diri untuk membeli aset Celsius yang luar biasa.

"Kami menghubungi Celsius Minggu pagi untuk membahas akuisisi portofolio pinjaman yang dijaminkan. Sejauh ini, Celsius memilih untuk tidak terlibat," kata salah satu pendiri Nexo, Antoni Trenchev.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Bitcoin Diramal Bisa Tembus Rp69 Miliar/Koin, Simak Syaratnya


(fsd)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading