Bitcoin cs Loyo Lagi, Gara-Gara Terra?

Market - chd, CNBC Indonesia
17 May 2022 10:50
Terra Luna_konten

Jakarta, CNBC Indonesia - Mayoritas kripto utama cenderung terkoreksi pada perdagangan Selasa (17/5/2022), di mana Bitcoin cenderung bertahan di kisaran level US$ 29.000.

Melansir data dari CoinMarketCap pada pukul 09:35 WIB, Bitcoin melemah 1,89% ke level harga US$ 29.939,08/koin atau setara dengan Rp 438.308.131/koin (asumsi kurs Rp 14.640/US$), Ethereum ambles 2,71% ke level US$ 2.037,68/koin atau Rp 29.831.635/koin.

Berikutnya dari beberapa koin digital (token) alternatif (altcoin) yakni XRP ambrol 2,1% ke US$ 0,4294/koin (Rp 6.286/koin), Cardano ambruk 3,85% ke US$ 0,5628/koin (Rp 8.239/koin), dan Solana tergelincir 3,02% ke US$ 54,69/koin (Rp 800.662/koin).


Sedangkan token stablecoin Tether (USDT) turun tipis 0,01% dan Binance USD (BUSD) melemah 0,24%.

Berikut pergerakan 10 kripto utama pada hari ini.

CryptocurrencyDalam Dolar ASDalam RupiahPerubahan Harian (%)Perubahan 7 Hari (%)Kapitalisasi Pasar (US$ Miliar)
Bitcoin29939,08438308131-1,89%-4,02%570,65
Ethereum2037,6829831635-2,71%-11,91%246,17
Tether1,0014622-0,01%-0,12%75,66
USD Coin1,00146400,00%0,05%52,06
BNB300,824404005-0,96%-2,40%49,12
XRP0,42946286-2,10%-14,66%20,75
Cardano0,56288239-3,85%-11,66%18,99
Solana54,69800662-3,02%-15,00%18,44
Binance USD1,0014633-0,24%-0,14%18,03
Dogecoin0,089521311-0,96%-16,86%11,86

Sumber: CoinMarketCap

Sementara itu, beberapa altcoin pun berkinerja buruk pada hari ini, menandakan bahwa selera risiko investor masih cenderung minim karena ketidakpastian kondisi global dan mereka masih cenderung merespons negatif dari kejatuhan dua token Terra yakni LUNA dan TerraUSD (UST).

Namun, kenaikan volume perdagangan selama aksi jual pada pekan lalu ditambah dengan volatilitas yang memudar dapat menunjukkan kenaikan singkat dalam harga kripto.

Investor di kripto juga masih khawatir dengan kondisi global yang masih belum pasti. Investor masih mewaspadai potensi resesi di Amerika Serikat (AS). Buntutnya, pasar saham AS kembali tertekan pada perdagangan Senin awal pekan ini.

Indeks acuan bursa utama AS tersebut diterpa aksi jual setelah bank sentral AS (Federal Reserve/The Fed) mengumumkan rencana agresif menaikkan suku bunga acuan. Selain itu, kekhawatiran resesi akibat inflasi yang tinggi juga menjadi faktor penghambat gerak bursa saham AS.

"Kami terus bertransisi melalui penetapan harga yang didorong oleh suku bunga ini," kata Bill Northey, direktur investasi senior di U.S. Bank Wealth Management.

"Jadi, karena kurva imbal hasil Treasury AS terus bergerak lebih tinggi untuk mengantisipasi inflasi realisasi yang lebih tinggi dan penyesuaian kebijakan Federal Reserve, kami telah melihat penyesuaian yang konsisten dan luas terhadap valuasi aset yang telah terjadi konsisten dengan meningkatnya kekhawatiran inflasi," tambah Bill.

Imbal hasil (yield) obligasi pemerintah AS (US Treasury) telah melonjak, merespon berakhirnya era suku bunga rendah. Yield tenor 10 tahun bahkan sempat mencapai 3% pada awal bulan ini. Naik dari 1,5% di awal tahun.

Yield obligasi dan saham memiliki hubungan yang negatif. Sehingga ketika yield obligasi meningkat, maka pasar saham cenderung melemah, juga terjadi di pasar kripto.

Sebab saat pasar berada di dalam ketidakpastian, investor akan memilih obligasi yang lebih minim risiko.

Sementara itu dari kabar token Terra, CEO Terraform Labs Do Kwon merilis "rencana kebangkitan" untuk menyelamatkan jaringan Terra setelah krisis yang terjadi pada pekan lalu.

Kwon mengusulkan forking Terra menjadi rantai baru tanpa UST. Rencana tersebut dapat berlaku jika pemegang token menyetujuinya.

Pemegang LUNA di rantai "Klasik" (rantai yang ada) akan menerima airdrop token rantai baru di bawah rencan tersebut. Rantai lama akan terus beroperasi menggunakan token LUNA classic (LUNC) yang baru diganti namanya.

Rencana tersebut akan berlaku jika disetujui oleh para pemegang token. Kwon berjanji melakukan pertemuan yang akan dimulai pada 18 Mei. Menurut garis waktu yang diusulkannya, peluncuran jaringan baru dapat dilakukan segera pada 27 Mei mendatang.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Crypto Crash! Bitcoin Cs Babak Belur, Ada Apa Ini?


(chd/chd)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading