CATL-Antam Investasi Proyek Baterai Kendaraan Listrik Rp 86 T

Market - vap, CNBC Indonesia
19 April 2022 06:50
Contemporary Amperex Technology Co., Limited. (CATL)

Jakarta, CNBC Indonesia - Perusahaan asal China, Contemporary Amperex Technology Co Limited (CATL) bersama dengan BUMN tambang PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) bekerja sama mengembangkan proyek baterai kendaraan listrik di Indonesia dengan nilai investasi nyaris US$ 6 miliar atau sekitar Rp 86,1 triliun (asumsi kurs Rp 14.350/dolar AS). 

Berdasarkan keterangan resmi CATL, dikutip Selasa (19/4/2022), CATL bekerja sama dengan Antam melalui cucu usahanya yakni Ningbo Contemporary Brunp Lygend Co., Ltd. (CBL).

CBL merupakan anak perusahaan Guangdong Brunp Recycling Technology Co., Ltd (Brunp), di mana Brunp adalah anak perusahaan dari Contemporary Amperex Technology Co., Limited (CATL).


CBL telah menandatangani perjanjian kerangka kerja tiga pihak dengan Antam dan PT Industri Baterai Indonesia (IBI) pada Kamis (14/4/2022). 

Kerja sama tersebut adalah dalam Proyek Integrasi Baterai EV Indonesia (electronic vehicle/kendaraan listrik), yang meliputi penambangan dan pemrosesan nikel, bahan baterai EV, pembuatan baterai EV, dan daur ulang baterai. 

"Dengan investasi bersama sebesar US$ 5,968 miliar, proyek ini berlokasi di Kawasan Industri FHT Halmahera Timur, Provinsi Maluku Utara, Indonesia, dan juga tempat-tempat lain di negara ini," tulis CATL.

Seperti diketahui, Antam adalah anggota dari perusahaan pertambangan milik negara MIND ID Indonesia.

Sedangkan IBI, atau Indonesia Battery Corporation, adalah perusahaan milik negara yang bergerak di bidang kendaraan listrik baterai dan ekosistem EV, dan juga merupakan anak perusahaan dari MIND ID dan Antam.

Bagi CATL sendiri, proyek ini akan semakin meningkatkan jejak CATL di industri baterai, memastikan pasokan bahan baku dan sumber daya hulu, menurunkan biaya produksi, dan mendorong pengembangan bisnis daur ulang baterai.

"Proyek Indonesia merupakan tonggak penting bagi CATL karena kami memperluas jejak global kami, dan itu akan menjadi lambang persahabatan abadi antara China dan Indonesia. Kami sepenuhnya yakin dengan pengembangan proyek di masa depan," kata Robin Zeng, pendiri dan ketua CATL. 

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan kesepakatan kerangka kerja yang telah ditandatangani pada 14 April 2022 ini sangat penting bagi Indonesia karena Indonesia berusaha membangun ekosistem EV.

"Saya yakin dengan upaya bersama dari semua pihak, proyek ini akan berhasil dilaksanakan," ujar Luhut. 


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Saham 'Nyungsep', Analis: ANTM Ga Kenapa-kenapa, Kok!


(vap/vap)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading