Simak Aturan Terbaru Joe Biden terkait Aset Digital!

Market - chd, CNBC Indonesia
09 March 2022 21:38
Representation of the Bitcoin virtual currency standing on the PC motherboard is seen in this illustration picture, February 3, 2018. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration

Jakarta, CNBC Indonesia - Kabar baik datang dari aset digital, di mana Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden telah meneken perintah eksekutif terkait aset digital termasuk mata uang digital bank sentral (Central Bank Digital Currencies/CBDC).

Aset digital, termasuk cryptocurrency telah mengalami pertumbuhan eksplosif beberapa tahun terakhir. Kapitalisasi pasarnya pun sudah melesat cukup tinggi yakni mencapai US$ 3 triliun per November lalu, naik sebesar US$ 14 miliar dari lima tahun sebelumnya.

Survei menunjukkan bahwa sekitar 16% atau sekitar 40 juta orang dewasa Amerika Serikat (AS) telah berinvestasi, memperdagangkan, atau menggunakan cryptocurrency. Tak hanya itu saja, lebih dari 100 negara kini sedang menjajaki atau menguji coba membuat CBDC.


Peningkatan aset digital menciptakan peluang untuk memperkuat kepemimpinan AS dalam sistem keuangan global dan teknologi keuangan. Namun, AS juga memiliki implikasi substansial bagi perlindungan konsumen, stabilitas keuangan, keamanan nasional, dan risiko iklim.

Negeri Paman Sam harus mempertahankan kepemimpinan teknologi di ruang yang sedang berkembang pesat ini, mendukung inovasi sembari mengurangi risiko bagi konsumen, bisnis, sistem keuangan yang lebih luas, dan iklim.

AS juga harus memainkan peran utama dalam keterlibatan internasional dan tata kelola global aset digital yang konsisten dengan nilai-nilai demokrasi dan daya saing global.

Itulah sebabnya pada hari ini waktu setempat, Presiden AS Joe Biden akan menandatangani Perintah Eksekutif yang menguraikan pendekatan seluruh pemerintah pertama untuk mengatasi risiko dan memanfaatkan potensi manfaat aset digital dan teknologi yang mendasarinya.

Perintah tersebut menjelaskan kebijakan nasional untuk aset digital di enam prioritas utama yakni perlindungan konsumen dan investor, stabilitas keuangan, kejahatan keuangan, kepemimpinan AS dalam sistem keuangan global serta daya saing ekonomi seperti inklusi keuangan dan inovasi keuangan.

Secara khusus, Perintah Eksekutif tersebut menyerukan langkah-langkah sebagai berikut.

1. Melindungi konsumen, investor, dan pelaku bisnis di AS

Departemen Keuangan dan mitra lembaga lainnya dapat mengarahkan lembaga keuangan untuk menilai dan mengembangkan rekomendasi kebijakan untuk mengatasi implikasi dari sektor aset digital yang berkembang dan perubahan di pasar keuangan bagi konsumen, investor, bisnis, dan ekonomi yang adil dalam pertumbuhan.

Perintah tersebut juga mendorong regulator untuk memastikan pengawasan dan perlindungan yang memadai terhadap risiko keuangan sistemik yang ditimbulkan oleh aset digital.

2. Melindungi Stabilitas Keuangan AS dan Global

Mitigasi risiko sistemik dengan mendorong Dewan Pengawas Stabilitas Keuangan untuk mengidentifikasi dan mengurangi risiko keuangan di seluruh ekonomi ditimbulkan oleh aset digital dan mengembangkan rekomendasi kebijakan yang sesuai untuk mengatasi kesenjangan peraturan.

3. Mengurangi risiko kejahatan keuangan dan keamanan nasional

Perintah ini dapat memungkinkan risiko kejahatan keuangan dan keamanan nasional yang ditimbulkan oleh penggunaan aset digital secara terlarang dengan mengarahkan fokus tindakan terkoordinasi yang belum pernah terjadi sebelumnya di semua lembaga Pemerintah AS yang relevan untuk mengurangi risiko ini.

Hal ini juga dapat dilakukan oleh lembaga keuangan untuk bekerja dengan sekutu dan mitranya untuk memastikan kerangka kerja, kemampuan, dan kemitraan internasional selaras dan responsif terhadap risiko.

4. Mempromosikan kepemimpinan AS dalam teknologi dan daya saing ekonomi

Perintah ini ditujukan untuk memperkuat kepemimpinan AS dalam sistem keuangan global. Departemen Perdagangan dapat membangun kerangka kerja untuk mendorong daya saing dan kepemimpinan AS dalam memanfaatkan teknologi aset digital.

Kerangka kerja ini akan berfungsi sebagai landasan bagi lembaga keuangan dan mengintegrasikannya sebagai prioritas ke dalam kebijakan, penelitian dan pengembangan serta pendekatan operasional mereka terhadap aset digital.

5. Mempromosikan akses yang sama ke layanan keuangan yang aman dan terjangkau

Perintah ini dapat menegaskan kebutuhan kritis akan layanan keuangan yang aman, terjangkau, dan dapat diakses sebagai kepentingan nasional AS yang harus menginformasikan pendekatan pemerintah AS terhadap inovasi aset digital, termasuk risiko dampak yang berbeda.

Akses yang aman tersebut sangat penting bagi masyarakat yang telah lama tidak memiliki akses yang memadai terhadap layanan keuangan.

Menteri Keuangan AS bekerja dengan semua lembaga terkait dan akan membuat laporan tentang masa depan uang dan sistem pembayaran, untuk memasukkan implikasi terhadap pertumbuhan ekonomi, pertumbuhan, inklusi keuangan, keamanan nasional, dan sejauh mana inovasi teknologi dapat mempengaruhi hal itu di masa depan.

6. Mendukung kemajuan teknologi

Pemerintah melakukan hal ini untuk mendukung kemajuan dan memastikan pengembangan serta penggunaan aset digital yang bertanggung jawab. Pemerintah AS mengambil langkah yang nyata untuk mempelajari dan mendukung kemajuan teknologi dalam pengembangan, desain, dan implementasi sistem aset digital yang bertanggung jawab sembari memprioritaskan privasi, keamanan, memerangi eksploitasi gelap, dan mengurangi dampak negatif iklim.

7. Membuat mata uang digital bank sentral

Penelitian dan pengembangan CBDC AS yang potensial harus dipertimbangkan penerbitannya untuk kepentingan nasional. Perintah tersebut mengarahkan Pemerintah AS untuk menilai infrastruktur teknologi dan kebutuhan kapasitas untuk pembentukan CBDC potensial dengan cara melindungi kepentingan masyarakat AS.

Perintah tersebut juga mendorong bank sentral AS (Federal Reserve/The Fed) untuk melanjutkan upaya penelitian, pengembangan, dan penilaiannya dalam riset pembentukan CBDC, termasuk pengembangan rencana tindakan Pemerintah AS yang lebih luas untuk mendukung usaha mereka.

Upaya ini memprioritaskan partisipasi AS dalam eksperimen multi-negara dan memastikan kepemimpinan AS secara internasional untuk mempromosikan pengembangan CBDC yang konsisten dengan prioritas AS dan nilai-nilai demokrasi.

Gedung Putih menyatakan akan terus bekerja di seluruh lembaga bersama dengan Kongres untuk menetapkan kebijakan yang menjaga terhadap risiko dan memandu inovasi yang bertanggung jawab, dengan sekutu dan mitra kami untuk mengembangkan kemampuan internasional yang selaras dan sebagai bentuk respons dari risiko keamanan nasional.

Diharapkan pula, sektor swasta nantinya dapat mempelajari dan mendukung kemajuan teknologi dalam aset digital.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Bitcoin Diramal Berumur Pendek


(chd/chd)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading