Efek Perang, BP Tinggalkan BUMN Minyak Asal Rusia

Market - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
28 February 2022 10:10
Perusahaan Inggris itu mengatakan dalam sebuah pernyataan hari Minggu bahwa mereka akan keluar dari 19,75% sahamnya di raksasa minyak negara Rusia.

Jakarta, CNBC Indonesia - Perusahaan minyak asal Inggris British Petroleum (BP) akhirnya memutuskan untuk melepas saham sebesar hampir 20% di BUMN minyak Rusia, Rosneft, sebagai akibat dari invasi Rusia ke Ukraina.

Perusahaan Inggris itu mengatakan dalam sebuah pernyataan hari Minggu bahwa mereka akan keluar dari 19,75% sahamnya di raksasa minyak negara Rusia, menggambarkan keputusan Moskow untuk menyerang tetangganya sebagai tindakan agresi yang memiliki konsekuensi tragis di seluruh wilayah.

CEO BP Bernard Looney dan mantan CEO Bob Dudley juga akan segera mundur dari dewan Rosneft, di mana mereka pernah menjabat bersama CEO Rosneft Igor Sechin, sekutu dekat Presiden Rusia Vladimir Putin.


Dipastikan BP akan kehilangan dana dalam jumlah besar akibat keputusan ini, tetapi situasi yang terjadi sekarang tidak memberinya pilihan lain.

Laba operasionalnya pada tahun 2025 akan menjadi sekitar $2 miliar lebih rendah dari perkiraan sebagai akibat dari perubahan akuntansi.

Ketua BP Helge Lund mengatakan bahwa perusahaan telah beroperasi di Rusia selama lebih dari 30 tahun dan bekerja dengan rekan-rekan hebat di sana.

"Namun, aksi militer ini merupakan perubahan mendasar," kata Lund dalam sebuah pernyataan.

"Ini telah membuat dewan BP menyimpulkan, setelah proses menyeluruh, bahwa keterlibatan kami dengan Rosneft, sebuah perusahaan milik negara, tidak dapat dilanjutkan," tambahnya.

Lund mengatakan holding Rosneft tidak lagi sejalan dengan bisnis dan strategi BP.

BP mendapat tekanan dari pemerintah Inggris atas hubungannya dengan Rusia, kata Wall Street Journal.

"Seperti banyak orang, saya sangat terkejut dan sedih dengan situasi yang terjadi di Ukraina dan hati saya untuk semua orang yang terkena dampak. Saya yakin bahwa keputusan yang kami ambil sebagai dewan bukan hanya hal yang benar untuk dilakukan, tetapi juga untuk kepentingan jangka panjang BP," kata Looney.

Selain sahamnya di Rosneft, BP memiliki tiga usaha patungan dengan perusahaan minyak terbesar Rusia - 20% saham di proyek minyak Taas-Yuryakh di Siberia timur, 49% Yermak Neftegaz di Siberia Barat dan 49% di minyak dan Kharampur untuk proyek gas.

"Invasi Rusia yang tidak beralasan ke Ukraina harus menjadi peringatan bagi bisnis Inggris dengan kepentingan komersial di Rusia Putin," kata sekretaris bisnis dan energi Inggris Kwasi Kwarteng di Twitter.

BP tidak sendirian di antara perusahaan minyak besar Barat dalam membantu Rusia memompa minyak dan gas.

Shell (RDSA) yang berbasis di Inggris memiliki 27,5% saham di Sakhalin-2, yang digambarkan sebagai salah satu proyek minyak dan gas terintegrasi terbesar di dunia. Shell mengatakan Sakhalin-2 memasok sekitar 4% dari pasar gas alam cair dunia saat ini.

ExxonMobil (XOM) telah berada di Rusia selama lebih dari 25 tahun, dan mempekerjakan sekitar 1.000 orang di sana.

Anak perusahaannya, Exxon Neftegas Limited, memiliki 30% saham di Sakhalin -1 - proyek minyak dan gas alam besar yang terletak di lepas Pulau Sakhalin di Timur Jauh Rusia. Ini telah mengoperasikan proyek sejak 1995 atas nama konsorsium yang mencakup mitra Jepang dan India, serta dua afiliasi Rosneft.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Duh... Ekspor-Impor Indonesia Bisa Terganggu Gegara Perang


(dhf)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading