Cuma Satu Juaranya Jika Perang Dunia Pecah, Emas!

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
13 February 2022 20:40
Koin Emas Bung Karno (Tangkapan Layar via Tokopedia/Ivoryshop) Foto: Koin Emas Bung Karno (Tangkapan Layar via Tokopedia/Ivoryshop)

Jakarta, CNBC Indonesia - Rusia dikabarkan bakal memulai serangan militer ke Ukraina dalam beberapa hari ke depan. Informasi ini setidaknya disampaikan oleh pemerintah Amerika Serikat (AS).

Kecemasan pecahnya Perang Dunia III membuat harga sebuah aset melesat. Aset tersebut tak lain adalah aset safe haven, emas.

Berdasarkan data Investing, harga emas dunia kemarin berada di level US$ 1.858/troy ons. Selain naik 1,75%, level harga ini merupakan level tertinggi sejak 18 November tahun lalu. Lonjakan harga tersebut juga membuat harga emas telah lompat lebih dari 2,8% dalam sepekan.

Kemarin, Jake Sullivan, penasehat keamanan nasional Gedung Putih mengatakan Rusia kemungkinan akan menyerang Ukraina dalam hitungan hari. Ia juga menyarankan warga Amerika Serikat yang berada di Ukraina untuk meninggalkan negara tersebut.

"Warga Amerika yang berada di Ukraina harus meninggalkan negara tersebut secepatnya, dalam kondisi apapun dalam tempo 24 hingga 48 jam ke depan," kata Sullivan sebagaimana dilansir Kitco.

Ia juga mengatakan ada berbagai kemungkinan serangan militer yang akan dilakukan Rusia, dan bisa jadi akan dimulai dari serangan udara.

"Saya tidak bisa memprediksi dengan pasti seperti apa serangan militer yang akan dilakukan. Seperti saya sebutkan sebelumnya, kemungkinan serangan yang terbatas, atau bisa jadi lebih ekspansif, tetapi kemungkinan besar akan melibatkan perebutan sejumlah wilayah di Ukraina, kota-kota besar, termasuk juga ibu kota," tambah Sulivan.

Edward Moya, analis pasar senior di OANDA mengatakan jika serangan militer dilakukan harga emas berpeluang kembali ke US$ 1.900/troy ons.

"Harga emas melesat setelah Amerika Serikat yakin Presiden Vladimir Putin akan menginvasi Ukraina dan sudah mengatakan hal tersebut kepada militer Rusia. Jika benar serangan militer terjadi harga emas akan melesat ke US$ 1.900/troy ons," kata Moya.

Sebelum melesat Jumat lalu, harga emas dunia sudah terus merangkak naik, sebab inflasi di Amerika Serikat terus meninggi. Secara tradisional emas dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi, sehingga permintaannya meningkat.

Departemen Tenaga Kerja AS Kamis lalu melaporkan inflasi berdasarkan Indeks Harga Konsumen (IHK) tumbuh 7,5% year-on-year (yoy) di bulan Januari, lebih tinggi dari bulan sebelumnya 7% (yoy) juga ekspektasi Reuters sebesar 7,3% (yoy). Inflasi tersebut menjadi yang tertinggi sejak Februari 1982.

Tingginya inflasi tersebut membuat bank sentral AS (The Fed) akan agresif menaikkan suku bunga di tahun ini. Hal tersebut membuat laju penguatan emas dunia menjadi terhambat.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Harga Komoditas Berguguran


(pap/dhf)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading