Tolaram, Konglomerasi Singapura Asal Malang Kuasai Bank Amar

Market - Feri Sandria, CNBC Indonesia
04 February 2022 17:25
Ilustrasi Mobile Banking (Pexel)

Jakarta, CNBC Indonesia - Emiten 'bank mini', PT Bank Amar Indonesia Tbk (AMAR), berencana menambah modal melalui skema penerbitan saham baru dengan hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) atau rights issue sebanyak-banyaknya 5,78 miliar saham baru.

Berdasarkan perubahan prospektus yang terbit di keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), bank yang berdomisili di Kota Surabaya ini menetapkan nilai nominal Rp 100 dalam rights issue ini, dengan harga pelaksanaan dipatok di hara Rp 173/saham.

HMETD akan dibagikan kepada para pemegang saham yang tercatat dalam Daftar Pemegang Saham (DPS) perseroan pada tanggal 15 Februari 2022 di mana setiap pemilik 100 saham lama berhak atas 72 saham baru HMETD.


Perusahaan menjelaskan bahwa jumlah dana yang akan diterima Perseroan dari right issue ini sebesar Rp 1 triliun yang akan digunakan untuk memperkuat struktur permodalan dan sebagai tambahan modal kerja perseroan dalam rangka pemberian kredit kepada nasabah yang akan direalisasikan secara bertahap.

Tolaram Group Inc. adalah pemegang saham utama perseroan sekaligus pemegang saham pengendali perseroan yang memiliki 2.410 miliar saham atau 30% kepemilikan dalam perseroan. Tolaram menyatakan kesanggupannya dalam rights issue ini akan melaksanakan seluruh HMETD sesuai dengan porsi.

Perusahaan juga menjelaskan apabila saham-saham yang ditawarkan tidak seluruhnya diambil oleh pemegang saham yang berhak maka sisanya akan dialokasikan kepada Pemegang Saham HMETD lainnya yang melakukan pemesanan lebih. Apabila setelah alokasi pemesanan saham tambahan masih terdapat sisa, AMAR menyebut bahwa Tolaram akan membeli seluruh sisa saham tersebut sebanyak-banyaknya 4.049.690.400 saham.

Siapa Tolaram Group Inc?

Berdasarkan website reminya, Tolaram Grup diketahui didirikan oleh Khanchand Vaswani, anak bungsu dari Seth Tolaram, dokter di SIndh, dahulu merupakan bagian dari British India dan sekarang berada di wilayah yurisdiksi Pakistan.

Khanchand dan keluarganya pindah ke Indonesia pada tahun 1948 sebagai pengungsi lalu setelah banting tulang berapa lama mampu mendirikan bisnis ritel di Malang yang menjual tekstil. Setelah bisnis diwariskan ke anaknya, Pada 1970-an, perusahaan mengarahkan pandangannya ke luar negeri dan memindahkan kantor pusatnya ke Singapura pada tahun 1975.

Selama beberapa dekade berikutnya, bisnis yang berkembang membawa Tolaram ke 18 negara di seluruh dunia, termasuk Afrika, Eropa, AS, dan bagian lain Asia.

Saat Tolaram memperingati lebih dari 70 tahun pertumbuhan, perjalanan bisnisnya berlanjut dengan usaha baru yaitu kemitraan dan pasar.

Tiga bisnis utama Tolaram adalah barang konsumer, layanan teknologi finansial serta infrastruktur dan industri.

Sebagian besar bisnis barang konsumernya berfokus di wilayah Afrika, begitu pula dengan bisnis perusahaan di sektor infrastruktur dan industri.

Sementara untuk sektor fintech, Tolaram secara khusus menyasar pasar negara berkembang (emerging market) dengan tiga perusahaan beroperasi di Indonesia dan satunya lagi beroperasi di Brazil.

Selain Bank Amar yang 30% sahamnya dikuasai Tolaram, perusahaan yang berkedudukan di Singapura tersebut juga memiliki dua platform fintech yang terafiliasi dengan Bank Amar yakni Tunaiku dan Senyumku.

Dalam website resminya Tunaiku mengklaim sebagai teknologi finansial pertama di Indonesia dan mulai beroperasi tahun 2014 yang bergerak menyediakan pinjam uang online tanpa agunan hingga Rp 20 juta.

Tolaram merupakan perusahaan tertutup dan tidak diperdagangkan secara langsung oleh publik. Tahun 2018 lalu, Bloomberg Quint memperkirakan valuasi Tolaram Group mencapai US$ 1,8 miliar atau setara dengan Rp 25,83 triliun (kurs Rp 14.350).


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Lagi Ada yang Sedang Cari Cuan Sebelum Rights Issue AMAR


(fsd/fsd)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Baca Juga
Features
    spinner loading