Batu Bara Melonjak Tinggi, Saham Produsennya 'Jumping'!

Market - Aldo Fernando, CNBC Indonesia
14 January 2022 10:49
Pekerja melakukan bongkar muat batubara di Terminal Tanjung Priok, Jakarta, Kamis (6/1/2022). Pemerintah memutuskan untuk menyetop ekspor batu bara pada 1–31 Januari 2022 guna menjamin terpenuhinya pasokan komoditas tersebut untuk pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) milik PLN dan independent power producer (IPP) dalam negeri. Kurangnya pasokan batubara dalam negeri ini akan berdampak kepada lebih dari 10 juta pelanggan PLN, mulai dari masyarakat umum hingga industri, di wilayah Jawa, Madura, Bali (Jamali) dan non-Jamali. (CNBC Indonesia/ Tri Susilo) Foto: Pekerja melakukan bongkar muat batubara di Terminal Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Kamis (6/1/2022). (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Jakarta, CNBC Indonesia - Saham emiten batu bara menguat di awal perdagangan hari ini, Jumat (14/1/2022). Kenaikan ini terjadi berbarengan dengan harga batu bara yang selama dua hari terakhir melonjak hampir 13%.

Mengacu pada data Bursa Efek Indonesia (BEI), berikut kenaikan saham batu bara, pukul 10.14 WIB.

  1. Golden Eagle Energy (SMMT), saham +11,43%, ke Rp 234/saham 


  2. United Tractors (UNTR), +3,31%, ke Rp 23.425/saham

  3. Borneo Olah Sarana Sukses (BOSS), +2,90%, ke Rp 71/saham

  4. Bayan Resources (BYAN), +1,95%, ke Rp 30.075/saham

  5. Bumi Resources (BUMI), +1,52%, ke Rp 67/saham

  6. Indika Energy (INDY), +0,91%, ke Rp 1.660/saham

  7. TBS Energi Utama (TOBA), +0,88%, ke Rp 1.150/saham

  8. Resource Alam Indonesia (KKGI), +0,75%, ke Rp 270/saham

  9. Bukit Asam (PTBA), +0,71%, ke Rp 2.830/saham

  10. Adaro Energy (ADRO), +0,44%, ke Rp 2.290/saham

  11. Indo Tambangraya Megah (ITMG), +0,36%, ke Rp 20.675/saham

  12. Golden Energy Mines (GEMS), +0,36%, ke Rp 6.950/saham

  13. ABM Investama (ABMM), +0,35%, ke Rp 1.415/saham

Saham SMMT memimpin kenaikan dengan persentase sebesar 11,43% ke posisi Rp 234/saham, melanjutkan kenaikan dalam dua hari terakhir. Dalam sepekan, saham emiten Grup Rajawali ini melejit 14,56%.

Saham Grup Astra UNTR juga terkerek 3,31% ke Rp 23.425/saham. Kenaikan ini membuat saham UNTR telah naik dalam 3 hari beruntun. Praktis, dalam seminggu saham ini mendaki 5,19%.

Setali tiga uang, saham BOSS dan BYAN juga masing-masing naik 2,90% dan 1,95% pagi ini.

Kemarin, harga batu bara di pasar ICE Newcastle (Australia) ditutup di US$ 189,75/ton. Meroket 9,56% dari posisi penutupan perdagangan hari sebelumnya.

Dalam dua hari terakhir, harga batu bara naik tajam. Pada 12-13 Januari 2022, harga si batu hitam membukukan lonjakan 12,88%.

Sepertinya lagi-lagi kabar dari Indonesia menjadi motor utama penggerak harga batu bara. Pemerintah Indonesia menegaskan ekspor batu bara masih ditutup, larangan belum dicabut.

"Kita akan lepas secara bertahap. Pokoknya kalau sudah memenuhi kriteria-kriterianya baru dilepas," ungkap Jodi Mahardi, Juru Bicara Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi.

Ke depan, pemerintah pun memberi syarat yang wajib dipenuhi jika perusahaan ingin melakukan ekspor. Satu, perusahaan yang telah memenuhi kontrak penjualan kepada PLN dan kewajiban memasok kebutuhan domestik (Domestic Market Obligation/DMO) 100% pada 2021 akan diizinkan untuk memulai ekspor tahun ini.

Dua, perusahaan batu bara yang telah memiliki kontrak dengan PLN namun belum memenuhi kewajiban kontraknya dan DMO untuk 2021, maka harus memenuhi kewajiban denda sesuai dengan Keputusan Menteri ESDM Nomor 139 Tahun 2021. Nilai perhitungan denda akan diberlakukan sejak Kepmen tersebut keluar.

Tiga, untuk perusahaan yang spesifikasi batu baranya tidak sesuai dengan kebutuhan PLN atau tidak memiliki kontrak dengan PLN pada 2021 juga akan dikenakan denda dengan mekanisme yang sama sesuai Keputusan Menteri ESDM Nomor 139 Tahun 2021, berdasarkan volume alokasi DMO yang diberikan kepada masing-masing perusahaan tersebut.

Kebijakan Indonesia soal batu bara memang sangat bisa menggerakkan harga. Maklum, Indonesia adalah eksportir batu bara nomor satu di kolong atmosfer.

Pada 2019 (sebelum pandemi virus corona/Covid-19), Indonesia mengirim 455 juta ton batu bara ke pasar global. Batu bara asal Indonesia menyumbang 41% pasar dunia. 

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]

(adf/vap)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading