Setelah Jiwasraya & Asabri, Erick 'Bongkar' Korupsi Garuda!

Market - Emir Yanwardhana, CNBC Indonesia
11 January 2022 13:02
Menteri BUMN Erick Thohir. (Dok: Humas Kementerian BUMN)

Jakarta, CNBC Indonesia - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir terus melanjutkan aksi 'bersih-bersih' di tubuh perusahaan pelat merah. Setelah dugaan tindak pidana korupsi di PT Asuransi Jiwasraya (Persero) dan PT Asabri (Persero), giliran PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. yang jadi sasaran Erick.

Terbaru, Erick melaporkan dugaan tindak pidana korupsi dalam penyewaan pesawat jenis ATR 72-600. Laporan itu disampaikannya langsung kepada Jaksa Agung Sanitiar Burhanuddin di gedung Kejaksaan Agung, Jakarta, Selasa (11/1/2022).

Menurut Erick, penyewaan pesawat di perseroan terindikasi korupsi berdasarkan audit investigasi yang dilakukan Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP).

"Memang dalam proses pengadaan pesawat terbangnya, leasing-nya, itu ada indikasi korupsi dengan merek yang berbeda-beda. Khususnya hari ini ATR 72-600," ujar Erick dalam keterangan pers.

"Ini yang tentu juga kami serahkan bukti-bukti audit investigasi, bukan tuduhan," lanjutnya.



Burhanuddin mengatakan, koordinasi erat antara Kejagung dan Kementerian BUMN terus dijaga. Setelah penanganan dugaan tindak pidana korupsi di Jiwasraya dan Asabri, sekarang permasalahan terkait Garuda Indonesia.

"Yang tadi kita bicarakan soal restrukturisasi Garuda. Kedua, laporan terkait ATR 72-600," kata Burhanuddin.

Dalam kesempatan itu, dia memastikan Kejagung mendukung penuh langkah Kementerian BUMN Kami dalam rangka 'bersih-bersih' terhadap BUMN.

"BUMN yang bersih akan lebih baik tentunya di bawah kepemimpinan pak menteri. Kejagung akan support terus," ujar Burhanuddin.

Lebih lanjut, dia mengatakan, dugaan tindak pidana korupsi dalam penyewaan pesawat jenis ATR 72-600 dilakukan di era kepemimpinan direktur utama dengan inisial AS.

"Ini (penyewaan pesawat) ATR ini zaman AS... (yang bersangkutan) masih ada dalam tahanan juga," kata Burhanuddin.



[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Bos BUMN Hati-hati! Kerja Tak Becus, Dicopot Erick Thohir


(miq/miq)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading