Gak Main-Main, CITI Bakal Pecat Pegawai yang Gak Divaksin!

Market - Khoirul Anam, CNBC Indonesia
08 January 2022 20:35
Citigroup

Jakarta, CNBC Indonesia - Citigroup Inc Amerika Serikat meminta para pegawainya untuk mengambil cuti tidak dibayar ketika mereka belum divaksinasi Covid-19 hingga 14 Januari 2022. Tak hanya itu, Citigroup bahkan mengancam akan memecat karyawannya jika para pegawai tetap belum melakukan vaksinasi di akhir Januari ini.

Adapun kebijakan tersebut berdasarkan pemberlakuan aturan vaksinasi pada Oktober oleh Bank Amerika Serikat. Dilansir dari Reuters, Sabtu (08/01/2022), langkah itu dilakukan ketika industri keuangan berencana membawa pekerja kembali ke kantor dengan aman sebagaimana sebelum adanya varian Omicron.

Citigroup menjadi bank Wall Street pertama yang memberlakukan kebijakan vaksinasi. Sejauh ini, lebih dari dari 90% karyawan Citigroup telah mematuhi peraturan tersebut.


Manajemen Citigroup mengaku akan mempertimbangkan adanya pengecualian vaksinasi atas alasan agama, medis, atau akomodasi lainnya oleh hukum negara bagian atau lokal, berdasarkan kasus per kasus. Citigroup pun mengatakan bahwa pihaknya mematuhi kebijakan pemerintahan Presiden AS Joe Biden yang mewajibkan semua pekerja yang mendukung untuk divaksinasi sepenuhnya.

"Anda dipersilakan untuk melamar peran lain di Citi di masa depan, selama Anda mematuhi kebijakan vaksinasi Citi. Jika Anda tidak divaksinasi, kami mendesak Anda untuk mendapatkan vaksinasi sesegera mungkin," tulis memo Citigroup, dikutip dari Reuters, Sabtu (08/01/2022).

Selain Citigroup, Bank Wall Street besar lainnya, termasuk Goldman Sachs & Co, Morgan Stanley dan JPMorgan Chase & Co juga telah memberitahu beberapa karyawan yang tidak divaksinasi untuk bekerja dari rumah, tetapi belum ada yang sampai mengancam akan melakukan pemecatan karyawan.

Diketahui, vaksinasi telah menjadi masalah yang pelik di Amerika Serikat, seperti yang terjadi di banyak negara di seluruh dunia, dengan beberapa orang menentang keras dan sisanya kritis terhadap mandat yang diberlakukan oleh pemerintah dan pengusaha.

Mahkamah Agung AS menerima permintaan pejabat negara dan kelompok pengusaha untuk memblokir mandat Biden terhadap perusahaan dengan lebih dari 100 pekerja yang mengharuskan pegawainya divaksinasi.

Sementara itu, profesor Columbia Business School Adam Galinsky, yang memberi nasihat kepada perusahaan tentang strategi bekerja kembali ke kantor, mengatakan banyak perusahaan pada awalnya menyambut mandat vaksin Gedung Putih.

"Namun, perusahaan mengakui bahwa mandat Biden mungkin tidak berlaku di Mahkamah Agung yang konservatif. Jika tidak bertahan, mereka akan mendapatkan keputusan kembali di tangan mereka dan harus melakukan sesuatu," ungkapnya.

Banyak perusahaan keuangan telah mendorong kembali rencana kembali ke kantor dan mendorong staf untuk divaksinasi, tetapi sejauh ini menghindari mandat vaksin karena alasan hukum.

Mitra di firma hukum RumbergerKirk Chase Hattaway mengatakan hal itu akan menjadi kebijakan yang menantang dan kompleks untuk diterapkan.

"Citi harus menyesuaikan kebijakannya dengan undang-undang negara bagian, dan dalam banyak kasus, kota dan kotamadya akan memiliki peraturan yang berbeda juga, yang mungkin memerlukan perbaikan lebih lanjut," kata Hattaway.

Di samping itu, Mitra di firma hukum Hall Booth Smith Jacqueline Voronov mengatakan bahwa pengadilan telah menegakkan hak perusahaan swasta untuk mengamanatkan vaksin.

"Perusahaan swasta diperbolehkan untuk mengamanatkan kebijakannya sendiri. Dan jika Citi ingin memiliki kebijakan vaksinasi wajib, mereka dapat melakukannya," katanya.

Semakin banyak perusahaan AS telah menggunakan persyaratan vaksin untuk melindungi karyawan dan menghindari operasi terganggu oleh ketidakhadiran staf secara massal.

CEO United Airlines Scott Kirby mengatakan, bulan lalu pihaknya memecat 200 dari 67.000 karyawannya karena gagal mematuhi mandat vaksinasi. Banyak rumah sakit telah memecat staf karena gagal mematuhi mandat, yang telah diberlakukan pada industri perawatan kesehatan di lebih dari 20 negara bagian.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

GoTo-Traveloka cs Mau IPO, Indeks MSCI RI Bakal Terkerek


(wia)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading