Varian Omicron Muncul Jelang Nataru, PPKM Diperketat?

Market - Feri Sandria, CNBC Indonesia
28 November 2021 16:00
A person is tested for COVID-19 in Johannesburg, South Africa, Saturday Nov. 26, 2021. As the world grapples with the emergence of the new variant of COVID-19, scientists in South Africa — where omicron was first identified — are scrambling to combat its spread across the country. (AP Photo/Jerome Delay)

Jakarta, CNBC Indonesia - Varian Omicron atau B.1.1.529 telah masuk menjadi variant of concern atau VOC (varian yang mengkhawatirkan) oleh WHO. Varian tersebut terdeteksi di Afrika Selatan, namun ternyata sudah ditemukan kasus konfirmasi dari Omicron di negara lain. Kemunculan ini terjadi di tengah hiruk pikul jelang libur Natal dan tahun baru (Nataru).

Sebelumnya pemerintah telah menegaskan demi mencegah lonjakan kasus Covid-19, akan melaksanakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 3 di seluruh Indonesia pada momen liburan Natal dan Tahun Baru.

PPKM level 3 dijadwalkan mulai diberlakukan mulai dari tanggal 24 Desember 2021 hingga 2 Januari 2022.


Munculnya varianOmicron ini membuat banyak pemerintah dunia kelabakan, yang mana jugaturut jadi perhatian pemerintah Indonesia. Juru bicara Satgas Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito mengatakan pemerintah sedang melakukan analisis terkait kemunculan varian tersebut.

Pemerintah RI juga baru saja resmi melarangpelaku perjalanan dari Afrika Selatan. Visa kunjungan dan visa tinggal terbatas juga ditangguhkan sementara bagi warga negara Botswana, Namibia, Zimbabwe, Lesotho, Mozambique, Eswatini, dan Nigeria.

Sebelumnya Israel menjadi negara pertama yang menutup perbatasan terhadap kunjungan dari semua negara demi memitigasi potensi wabah baru, pasca kabar merebaknya varian baru ini yang telah ditemukan di beberapa negara lain termasuk Inggris, Jerman, Hong Kong dan Italia.

Saintis menemukan bukti awal yang menunjukkan bahwa varian omicron sangat menular, mungkin lebih menular daripada varian delta. Dengan lebih dari 30 mutasi pada protein spike - bagian dari virus yang mengikat sel manusia dsn menginfeksinya - omicron bisa lebih menular dan memiliki lebih banyak mekanisme untuk menghindari kekebalan yang telah diberikan oleh vaksin atau infeksi sebelumnya.

Sejauh ini, kasus varian telah muncul terutama pada orang muda, membuat mereka kelelahan dan dengan nyeri tubuh dan nyeri, menurut Dr Angelique Coetzee, kepala Asosiasi Medis Afrika Selatan, mengungkapkan kepada BBC.

Sehubungan dengan puncak pandeminya, kasus di Afrika Selatan saat ini relatif rendah. Namun, masih mengalami lonjakan substansial dalam infeksi baru: Pada hari Jumat, Afrika Selatan melaporkan 2.828 kasus Covid-19 baru, menurut Associated Press, dengan sebanyak 90 persen dari kasus tersebut berpotensi disebabkan oleh varian Omicron.

Infeksi ulang juga menjadi perhatian dengan varian baru, menurut jurnal Nature, tetapi pada tahap awal ini, sulit untuk mengatakan seberapa besar kemungkinan infeksi ulang atau infeksi terobosan yang terjadi.

"Profil mutasi membuat kami khawatir, tetapi sekarang kami perlu melakukan pekerjaan untuk memahami signifikansi varian ini dan apa artinya bagi respons terhadap pandemi," Dr. Richard Lessells, pakar penyakit menular di University of KwaZulu-Natal di Durban, Afrika Selatan, mengatakan pada konferensi pers kementerian kesehatan Afrika Selatan pada hari Kamis.

Apakah kemanjuran pengobatan seperti antibodi monoklonal - dan pengobatan pil baru dari Pfizer dan Merck - akan sama terhadap varian Omicron juga tidak jelas, demikian juga virulensi varian baru, atau seberapa sakitnya mereka yang terinfeksi, Dr. Leana Wen, seorang profesor kesehatan masyarakat di Universitas George Washington, mengatakan dalam wawancara dengan CNN Internasional pada hari Jumat (26/11).

IHSG dan Bursa Asia Ambruk Akibat Omicron, Ulangan Kasus Delta?
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading