Internasional

Mata Uang Negeri Kim Jong Un Hajar Dolar AS, Ini Rahasianya!

Market - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
17 October 2021 10:25
In this Wednesday, July 25, 2012 photo released by the Korean Central News Agency (KCNA) and distributed in Tokyo by the Korea News Service Thursday, July 26, 2012, North Korean leader Kim Jong Un, center, accompanied by his wife Ri Sol Ju, right, waves to the crowd as they inspect the Rungna People's Pleasure Ground in Pyongyang. (AP Photo/Korean Central News Agency via Korea News Service) JAPAN OUT UNTIL 14 DAYS AFTER THE DAY OF TRANSMISSION

Jakarta, CNBC Indonesia - Saat ekonomi normal, mata uang akan melemah pada saat-saat sulit. Namun depresiasi ini tidak berlaku di Korea Utara (Korut). Mata uang won di negeri Kim Jong Un ini malah melonjak saat keadaan ekonomi dunia semakin memburuk akibat pandemi.

Korut berada dalam situasi yang buruk, mulai dari mendapatkan sanksi terberat, kerusakan banjir besar, hingga pandemi Covid-19 memutus sebagian besar perdagangannya.

Laporan Bloomberg, Kamis (14/10/2021), mencatat Korut mengalami penurunan ekonomi paling tajam dalam lebih dari dua dekade tahun lalu, sementara rakyatnya menghadapi salah satu kekurangan pangan terburuk dalam lebih dari 10 tahun.


Meski begitu, mata won Korut melonjak 25% terhadap dolar Amerika Serikat (AS) tahun ini.

Kenaikan ini dihitung berdasarkan rata-rata bulanan menggunakan angka yang dilaporkan oleh dua organisasi media yang melacaknya. Won Korut juga sempat mengikuti lonjakan 15% pada tahun 2020.

Ada banyak teori yang muncul mengapa won Korut dapat mengalahkan dolar AS. Namun apa pun alasannya, sebagian besar pengamat setuju bahwa ini bukan hal yang baik.

"Mata uang biasanya terdepresiasi ketika suatu negara menghadapi masalah, tetapi sebaliknya terjadi di Korut," kata Kim Byung-yeon, profesor ekonomi di Universitas Nasional Seoul, dikutip Bloomberg, Minggu (17/10).

Menurutnya, kemungkinan Korut mencoba meningkatkan won untuk mendukung ekonomi, meski upaya seperti itu "dapat lebih merusak ekonomi riil."

Selain itu, nilai tukar tidak resmi won Korut, yang dilacak oleh dua outlet berita, terbentuk di pasar lokal Korut, Jangmadang' dikatakan telah terapresiasi secara informal yang besar.

Tingkat resmi won Korut stabil di sekitar 100 won per dolar AS selama dekade terakhir, dengan tingkat artifisial yang kuat tanpa digunakan sebagai indikator. Tarif tidak resmi adalah sekitar 5.200 won per dolar AS.

Menjalankan pertukaran mata uang pribadi adalah ilegal di Korut, sehingga dua perusahaan media, Asia Press International dari Jepang dan Daily NK yang berbasis di Seoul, menggunakan jaringan rahasia di Korut untuk mengkompilasi tarif rate mereka atas won Korut.

Informasi tersebut dipaparkan Jiro Ishimaru, jurnalis di Asia Press International, dan Lee Sang Yong, pemimpin redaksi Daily NK. Mereka mendapatkan informasi tentang perdagangan mata uang di Jangmadang.

Menurut Daily NK, nilai tukar umumnya stabil di sekitar 8.000 won per dolar AS sejak awal 2013, tetapi won mulai naik tahun lalu, mencapai rata-rata bulanan 4.723 pada Agustus, terkuat sejak Juni 2012.

Banyak pengamat mengatakan pandemi virus corona berada di balik lonjakan tersebut. Ada juga teori bahwa pialang mata uang Korut yang misterius mungkin mempercepat keuntungan won melalui perdagangan spekulatif.

Apa pun kebenarannya, analis mengatakan lonjakan won Korut yang tidak biasa tidak akan berakhir dengan baik.

Penurunan perdagangan dan penguatan mata uang menunjukkan sistem ekonomi yang rusak dan Korut mungkin menghadapi krisis ekonomi terburuk sejak 1990-an, sebagaimana dikatakan oleh Institut Pengembangan Korea, think tank yang dikelola Korea Selatan Korsel dalam laporannya pada Januari.

"Rezim Kim telah lebih memperhatikan sentimen publik daripada pemerintah lainnya," kata Choi Eunju, peneliti di Sejong Institute, mencatat bahwa pernyataan resmi sejak pandemi dimulai menunjukkan bahwa pemerintah berusaha keras untuk mencegah ini menjadi masalah sosial.

"Tetapi jika situasi saat ini terus berlanjut untuk waktu yang lama, segalanya bisa menjadi buruk," katanya.


[Gambas:Video CNBC]

(tas/tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading