Rajin Bagi Dividen, Tapi Saham Indocement Ambles 31% Nih!

Market - Tri Putra, CNBC Indonesia
23 March 2021 07:25
indocement

Untuk tahun 2021 INTP sudah menjual 1,15 juta ton semen di bulan Februari, turun 8% secara yoy atau anjlok 11% secara mom (month on month) karena lemahnya penjualan di Jawa Barat akibat cuaca buruk.

Volume penjualan produsen semen Grup Heidelberg ini pun lebih rendah dibandingkan pertumbuhan penjualan semen secara nasional yang sukses tumbuh positif secara tahunan.

Hujan deras mengakibatkan tanah longsor dan banjir telah merugikan pengiriman baik melalui darat maupun jalur lain. Berdasarkan data industri, penjualan di Jawa Barat turun sebesar 9,5% (mom) dan 13,1% (yoy), sementara penjualan di Sumatera turun 18,1% (yoy) dan 13,8% (mom).


Dalam periode 2 bulan pertama tahun 2021 total penjualan semen INTP mencapai 2,44 juta ton atau drop 4,6% (yoy). Penjualan di Jawa Barat turun 8,5% (yoy) karena penjualan yang lemah di bulan lalu.

Penjualan semen awal tahun memang cenderung lebih kecil dibandingkan dengan akhir tahun di mana perusahaan-perusahaan konstruksi berlomba-lomba untuk kejar target pada periode tersebut. Penjualan semen awal tahun juga sangat dipengharuhi oleh curah hujan dan kondisi cuaca.

Pangsa pasar INTP dibandingkan dengan pabrikan semen lain saat ini berada di kisaran 25% di Februari, menyusut tipis dari bulan Januari di angka 26%

Meskipun demikian, prospek industri semen di tahun 2021 dinilai bakal lebih cerah dibanding tahun lalu.

Ada beberapa katalis yang mendorongnya. Pertama adalah kenaikan anggaran infrastruktur sebesar 38% dari tahun sebelumnya.

Kedua ialah terbentuknya lembaga pengelola investasi negara yaitu Sovereign Wealth Fund (SWF) dan disahkannya UU Cipta Kerja yang diharapkan dapat menarik lebih banyak investasi pada paruh kedua tahun ini terutama di sektor riil yang tentu saja akan menguntungkan sektor konstruksi serta sektor pendukungnya.

Adanya prospek yang lebih cerah sudah diantisipasi oleh perusahaan. INTP memiliki tambang baru yaitu proyek Pamoyanan di dekat Jakarta, Cikampek dan Bogor. Produksi komersial dimulai sejak Oktober 2020. Target produksi adalah sebesar 100 ribu ton/bulan untuk tahun pertama.

Kapasitas produksi tahunan adalah sebesar 2.5juta ton/tahun. INTP siap untuk memasok proyek proyek strategik di sekitar Jabodetabek seperti proyek Rel Kereta Api Cepat Jakarta-Cikampek Bagian Selatan, Jalan Tol Pelabuhan, LRT dan proyek lainnya

Secara year to date (ytd) harga saham INTP terkoreksi 6,04% di posisi Rp 13.600/saham pada penutupan perdagangan Senin (22/3/2021).

Saat ini INTP ditransaksikan di 27,72 kali harga terhadap labanya (price to earning ratio/PER) dan 2,26 kali dari nilai bukunya (price to book value/PBV). Jika dibandingkan secara historis ini merupakan valuasi terendahnya sejak tahun 2017.

Hal ini terjadi karena harga saham INTP terus terkoreksi akibat perusahaan tergolong sudah mature sehingga terjadi penyesuaian valuasi.

Tercatat sebelum pandemi perusahaan membagikan dividen sebesar atau lebih banyak daripada laba bersih tahunan. Hal ini tentu saja menyebabkan perusahaan sulit berekspansi sehingga laba bersih perseroan dalam 5 tahun terakhir cenderung stagnan. Tercatat 5 tahun terakhir INTP hanya mampu membukukan laba sekitar Rp 1,8 triliun - Rp 1,9 triliun per tahun

Hal ini tentu saja mempengaruhi kinerja saham INTP selama 5 tahun terakhir yang tercatat sudah terkoreksi 38,18%.

Meskipun demikian, apabila memperhitungkan dividen yang sudah dibagikan, investor yang telah memegang saham INTP sejak tahun awal 2016 'hanya' merugi 31,14%.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]

(tas/tas)
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading