Kacau! Ekonomi Jepang Q1 Diramal Kontraksi 5% Karena Covid-19

Market - Yuni Astutik, CNBC Indonesia
12 February 2021 13:22
Kimono-clad women wearing face masks to protect against the spread of the coronavirus pose for a selfie while visiting a Shinto Shrine as they celebrate Coming-of-Age, turning 20 years old, the traditional age of adulthood in Japan, Monday, Jan. 11, 2021, in Tokyo. Most of the city hosted ceremonies were cancelled due to a state of emergency. (AP Photo/Kiichiro Sato)

Jakarta, CNBC Indonesia - Ekonomi Jepang diprediksi akan mengalami kontraksi yang jauh lebih besar dari yang diperkirakan pada kuartal I-2020, berdasarkan polling dari Reuters. Pembatasan sosial yang masih berlangsung di Negeri Sakura untuk menahan pandemi Covid-19, pendapatan perusahaan dan konsumsi rumah tangga anjlok.

Melansir Reuters, Jumat (12/2/2021) mayoritas analis keputusan untuk melanjutkan Olimpiade di Tokyo, hanya akan berdampak kecil pada ekonomi. Meskipun sebagian besar proyek konstruksi besar telah selesai, tapi jumlah penonton diperkirakan mungkin terbatas.

Ekonomi terbesar ketiga di dunia ini diperkirakan akan kotraksi 5,0% secara tahunan pada kuartal I-2021, berdasarkan survei yang dilakukan 1-10 Februari, terhadap 37 ekonom. Angka ini kontraksi ini dua kali lipat lebih besar dari kontraksi sebesar 2,4% yang diproyeksikan bulan lalu.


Penurunan peringkat ini sebagian besar disebabkan oleh keputusan pemerintah pada bulan Januari untuk memberlakukan pembatasan baru guna memerangi lonjakan infeksi di Tokyo dan beberapa prefektur lainnya.

"Dengan keadaan darurat, belanja konsumen yang lemah terbukti menjadi penghambat utama pertumbuhan," kata kepala ekonom di Norinchukin Research Institute, Takeshi Minami.

"Ekonomi diperkirakan akan pulih pada kuartal kedua dan tumbuh setelahnya, tetapi dengan kecepatan yang moderat karena pandemi tetap menjadi risiko," ujarnya.

Analis memperkirakan ekonomi Jepang menyusut 5,3% pada tahun fiskal saat ini yang berakhir pada Maret sebelum berkembang naik 3,6% pada tahun berikutnya.

Inflasi Inti, yang mengecualikan harga makanan segar yang volatil, akan turun 0,5% tahun fiskal ini dan tumbuh hanya 0,2% tahun fiskal depan, tidak berubah dari proyeksi yang dibuat di bulan sebelumnya.

Lebih dari setengah responden mengharapkan langkah kebijakan Bank Jepang berikutnya menjadi pelepasan stimulus, meskipun sebagian besar tidak mengharapkan ini terjadi hingga tahun 2023 atau setelahnya.

Menambah ketidakpastian adalah nasib Olimpiade Tokyo yang sudah tertunda karena pemerintah berjuang untuk meluncurkan vaksin dan menghadapi panas karena lambatnya kemajuan dalam mengatasi pandemi.

Sementara penyelenggara bersiap untuk Olimpiade mulai Juli, hampir 80% publik Jepang menentang penyelenggaraan Olimpiade Musim Panas seperti yang direncanakan.

Adapun jika tetap diadakan, Olimpiade akan mendorong pertumbuhan pada tahun fiskal berikutnya yang dimulai pada bulan April, 26 ekonom atau 68% dari total yang disurvei mengatakan akan ada sedikit dorongan.

Sekitar 69% ekonom mengatakan akan berdampak kecil pada perekonomian jika Olimpiade dibatalkan.

"Sebagian besar investasi bisnis terkait Olimpiade telah dilakukan," kata kepala peneliti di Nomura Research Institute, Tetsuya Inoue.

Peningkatan konsumsi juga akan dibatasi terbatas bahkan jika Olimpiade dilanjutkan karena Tokyo kemungkinan akan membatasi jumlah penonton.


[Gambas:Video CNBC]

(hps/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading