Dolar AS Ambrol, Saatnya Mata Uang Lain "Go International"?

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
08 December 2020 17:03
Many bundles of US dollars bank notes

Jakarta, CNBC Indonesia - Dolar AS masih kesulitan untuk bangkit di pekan ini, setelah merosot tajam sejak awal November lalu, hingga menyentuh level terendah dalam 2,5 tahun terakhir. Tidak hanya itu, sang "raja" mata uang diperkirakan akan terus melemah hingga 2 tahun ke depan.

Melansir data Refinitiv, sepanjang November hingga 4 Desember lalu, indeks dolar AS ini merosot 3,6%, dan menyentuh level terendah sejak 23 April 2018. Sejak awal tahun atau secara year-to-date (YtD), indeks yang sering digunakan sebagai dolar ukur kekuatan dolar AS ini ambrol nyaris 6%.

Sementara pada perdagangan hari ini, Selasa (8/12/2020), pada pukul 16:48 WIB, indeks dolar AS naik tipis 0,04% ke 90,829, sementara kemarin juga naik 0,1%.


Hasil survei terbaru dari Reuters terhadap 72 analis menunjukkan, sebanyak 39% memprediksi dolar AS akan melemah hingga 2 tahun ke depan. Persentase tersebut menjadi yang tertinggi dibandingkan prediksi lainnya. Sebanyak 10% bahkan memperkirakan dolar AS masih akan melemah lebih dari 2 tahun ke depan.

Sementara itu, 15% melihat pelemahan dolar AS hanya akan berlangsung kurang dari 3 bulan dan setelahnya mulai bangkit. 14% meramal pelemahan berlangsung kurang dari 6 bulan, dan 22% lainnya kurang dari 1 tahun.

Artinya, semua analis memprediksi dolar AS masih akan melemah, setidaknya hingga 3 bulan ke depan. Dengan demikian, dolar AS kemungkinan akan sepi peminat, tetapi statusnya sebagai "raja" mata uang dunia masih sangat sulit untuk digantikan.

idrFoto: Reuters

China menjadi negara yang paling getol membawa mata uang yuan untuk menjadi mata uang internasional yang bisa menandingi dolar AS. Salah satu upaya China untuk membawa yuan menjadi mata uang internasional sekaligus mengurangi ketergantungan terhadap dolar AS dengan mendorong penggunaan yuan atau mata uang lokal sebagai alat pembayaran transaksi internasional secara bilateral.

China juga menjalin kerja sama dengan Indonesia untuk penggunaan mata uang lokal. Kerja sama tersebut dilakukan melalui Bank sentral China (PBoC) dengan Bank Indonesia (BI) yang disebut Local Currency Settlement (LCS). 

"Gubernur PBoC Yi Gang dan Gubernur BI Perry Warjiyo telah menyepakati pembentukan kerangka kerja sama untuk mendorong penggunaan mata uang lokal dalam penyelesaian transaksi perdagangan bilateral dan investasi langsung (Local Currency Settlement/ LCS). Kesepakatan tersebut dituangkan melalui penandatangan Nota Kesepahaman. Hal tersebut akan memperluas kerangka kerja sama LCS yang telah ada antara BI dengan Bank of Thailand, Bank of Negara Malaysia, dan Kementerian Keuangan Jepang," sebut keterangan tertulis BI yang diterbitkan Rabu (30/9/2020).

Melalui kerja sama ini, PBoC dan BI sepakat untuk mendorong penggunaan mata uang lokal dalam penyelesaian transaksi perdagangan dan investasi langsung. Hal tersebut meliputi, antara lain, penggunaan kuotasi nilai tukar secara langsung dan perdagangan antarbank untuk mata uang yuan dan rupiah. Kerja sama ini akan diperkuat melalui berbagi informasi dan diskusi secara berkala antara otoritas China dan Indonesia.

Keuntungan dari kerja sama tersebut tentunya bisa meminimalisir risiko akibat fluktuasi nilai tukar terhadap dolar AS. Selain itu, permintaan dolar AS dari dalam negeri untuk transaksi perdagangan, bisa ditekan, pada akhirnya nilai tukar mata uang menjadi lebih stabil.

Meski demikian, status "raja" sebagai mata dolar AS di dunia ini sangat sulit atau bahkan nyaris mustahil untuk dilengserkan.

Dolar AS Mendominasi di Segala Lini
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading