Goldman Sachs 'Buang' Mata Uang Ini Pasca Pilpres AS, Kenapa?

Market - Houtmand P Saragih, CNBC Indonesia
04 November 2020 06:29
The Goldman Sachs logo is displayed on a post above the floor of the New York Stock Exchange, September 11, 2013. REUTERS/Lucas Jackson

Jakarta, CNBC Indonesia - Raksasa investasi dunia, Goldman Sachs, mengeluarkan euro dari daftar mata uang utama dunia yang dianggap bisa mengungguli dolar setelah pemilihan AS. 

Goldman memberikan rekomendasi short untuk dolar terhadap mata uang G-10 pada awal Oktober. Rekomendasi tersebut memperingatkan bahwa risiko yang timbul dari uji coba vaksin dan pemilihan AS condong ke sisi negatif untuk greenback.

Namun, tiba-tiba Prancis dan Jerman mengumumkan langkah-langkah penguncian baru minggu lalu dan Bank Sentral Eropa (ECB) dengan kuat mengisyaratkan bahwa itu akan melonggarkan kebijakan moneter lebih lanjut pada bulan Desember, memperumit prospek mata uang bersama.


"Di satu sisi, skenario 'gelombang biru' dalam pemilihan AS dan konfirmasi vaksin (diharapkan pada November) kemungkinan akan meningkatkan semua nilai aset yang besifat siklikal, termasuk euro," kata kepala Kepala FX Global, Tarif dan Strategi EM Goldman Sach Zach Pandl dalam risetnya seperti dikutip CNBC Indonesia dari CNBC Internasional, Rabu (3/11/2020).

"Di sisi lain, pertumbuhan PDB (produk domestik bruto) kawasan euro jangka pendek dapat berkinerja buruk di kawasan lain, dan kami memperkirakan pasar akan memperhitungkan sebagian penurunan suku bunga deposito, bahkan jika Dewan Pemerintahan akhirnya 'mengkalibrasi ulang' instrumen lain. "

Oleh karena itu, Goldman telah mengeluarkan euro dari sekeranjang mata uang G-10 yang didukungnya untuk mengungguli dolar, meninggalkan posisi beli di dolar Kanada dan Australia. Perdagangan singkat dalam mata uang melibatkan peminjaman mata uang dan menjualnya pada harga pasar saat ini, dengan maksud untuk membelinya kembali dengan harga yang lebih rendah, pada dasarnya bertaruh bahwa mata uang akan terdepresiasi.

Tim Pandl terus melihat risk-reward yang menguntungkan karena kekurangan dolar karena risiko peristiwa pada bulan November, dengan konfirmasi vaksin Covid-19 yang meningkatkan prospek pertumbuhan global dan kemungkinan kemenangan Demokrat dalam pemilihan AS juga mendukung mata uang "pro-siklus" , mereka yang kekuatannya secara umum sesuai dengan prospek ekonomi global.

"Namun, melihat lebih jauh ke depan, momok penguncian Covid musim dingin memang menghadirkan risiko bagi perdagangan pro-siklus secara umum, termasuk penurunan Dolar," kata Pandl.

"Kami pikir investor akan melihat melalui kemunduran sementara dalam aktivitas jika vaksin yang aman dan efektif telah dipastikan - karena kami dapat memiliki tingkat keyakinan yang tinggi bahwa aktivitas akan segera pulih."

Pandl juga merekomendasikan untuk menahan yuan China sampai hasil pemilihan menjadi jelas, menunjukkan bahwa kekuatan mata uang baru-baru ini telah datang sebagian karena pasar semakin menghargai kemenangan Joe Biden.

Analis Goldman percaya perdagangan ini dapat terus berjalan, dan memperkirakan USD / CNY akan mencapai 6.50-6.60, sebelum menyarankan investor untuk mundur dan menilai kembali prospeknya.


[Gambas:Video CNBC]

(hps/tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading