Tunggu "Kode" Dari Powell, Dolar AS Hajar Rupiah Lagi

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
27 August 2020 13:00
FILE PHOTO: A photo illustration taken in Istanbul shows a U.S. 100 dollar banknote against Turkish lira banknotes of various denominations January 7, 2014. REUTERS/Murad Sezer/Illustration

Jakarta, CNBC Indonesia - Nilai tukar rupiah melemah melawan dolar Amerika Serikat (AS) pada pertengahan perdagangan Kamis (27/8/2020), padahal saat pembukaan menguat cukup tajam. Ketua bank sentral AS (Federal Reserve/The Fed), Jerome Powell yang akan berbicara malam nanti menjadi perhatian pelaku pasar.

Melansir data Refinitiv, rupiah membuka perdagangan di level Rp 14.600/US$, menguat 0,48% di pasar spot. Sayangnya level tersebut menjadi yang terkuat bagi rupiah, dalam tempo kurang dari 60 menit, Mata Uang Garuda sudah berbalik melemah 0,2% ke Rp 14.700/US$.

Posisi rupiah sedikit membaik, pada pukul 12:00 WIB berada di level Rp 14.690/US$ atau melemah 0,14%.


Powell akan berbicara di acara simposum Jackson Hole, untuk pertama kalinya acara tersebut akan dilakukan secara daring akibat pandemi virus corona, biasanya dilakukan di Wyoming AS. Acara tahunan tersebut dihadiri oleh menteri keuangan, bank sentral, akademisi, hingga praktisi di dunia finansial
Powell akan berbicara mengenai "Monetary Policy Framework Review", sehingga kemungkinan besar akan berdampak signifikan terhadap dolar AS.

Pelaku pasar memperkirakan The Fed akan mengubah sistem target inflasi. Selama ini inflasi ditargetkan 2% dalam jangka menengah-panjang, tetapi dalam kondisi saat ini sepertinya target tersebut menjadi kurang relevan.

"Mungkin The Fed akan mengubah target menjadi rata-rata, bukan angka pasti seperti 2%. Artinya, kemungkinan suku bunga rendah akan bertahan dalam waktu yang cukup lama," kata Raffi Boyadjian, Senior Investment Analyst di XM, seperti dikutip dari Reuters.

Dengan penyesuaian target inflasi, The Fed seakan mengakui bahwa sulit mencapai target 2%. Upaya penyesuaian membuktikan bahwa ke depan tekanan inflasi di Negeri Paman Sam masih sangat minim.

Oleh karena itu, kebutuhan untuk menaikkan suku bunga belum mendesak. Suku bunga rendah sepertinya masih akan ada untuk beberapa waktu ke depan.

Saat suku bunga rendah ditahan dalam waktu yang lama, tentunya akan berdampak negatif terhadap dolar AS.

Tetapi semua itu hanya perkiraan pelaku pasar, belum ada yang tahu pasti apa yang akan diutarakan oleh Powell, salah satu orang paling berpengaruh di pasar finansial. Seandainya Powell memberikan "kode" sampai kapan ultra-longgar (suku bunga rendah dan quantitative easing/QE) berlangsug, ada kemungkinan dolar AS malah jadi perkasa.

Dalam kondisi penantian tersebut, dolar AS menjadi lebih unggul ketimbang mata uang emerging market seperti rupiah.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]

(pap/pap)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading