Kemarin Anjlok Rp 12.000/Gram, Harga Emas Bakal Nyungsep?

Market - Tri Putra, CNBC Indonesia
07 June 2020 10:29
A customer puts gold bar on basket for sell to the gold shop in Bangkok, Thailand, Thursday, April 16, 2020. With gold prices rising to a seven-year high, many Thais have been flocking to gold shops to trade in their necklaces, bracelets, rings and gold bars for cash, eager to earn profits during an economic downturn.(AP Photo/Sakchai Lalit)

Jakarta, CNBC Indonesia - Harga emas turun nyaris 1,5% pada penutupan perdagangan hari Jumat (5/6/2020) kemarin. Dalam sepekan terakhir harga bullion turun 2,38% (week on week/wow).

Pada penutupan perdagangan akhir pekan harga emas dibanderol US$ 1.685,2/troy ons turun dari level psikologisnya US$ 1.700/troy ons. Beralih ke dalam negeri, anjloknya harga emas dunia juga turut jadi sentimen negatif untuk harga emas produksi PT Aneka Tambang Tbk (Antam).

Harga emas Antam pekan ini cenderung mengalami fluktuasi mengekor harga emas dunia. Harga emas ini belum mencatat level perdagangan emas Antam Sabtu ini yang turun Rp 12.000 dari hari Jumat ke level harga Rp 876.000/gram.

Anjloknya harga emas selama sepekan terakhir tidak lepas dari membaiknya ekspektasi investor kepada perekonomian global setelah banyak negara yang melonggarkan karantina wilayah pasca merebaknya pandemi virus Covid-19.

Dengan dilonggarkannya karantina wilayah ini perekonomian tentunya dapat berputar kembali, hal ini akan meningkatkan selera terhadap resiko (risk appetite) para pelaku pasar sehingga terjadinya pengalihan aset yang tergolong lebih aman (safe haven) seperti emas ke aset yang tergolong lebih beresiko seperti saham. Imbasnya harga emas tertekan dalam sepekan terakhir dan pasar saham di seluruh dunia berhasil reli naik.

Harga emas dalam sepekan ke depan sepertinya masih akan bergerak turun, terlebih bila tidak ada kabar terjadinya gelombang ke-2 serangan virus nCov-19 di negara-negara yang melonggarkan karantina wilayah.

Apalagi di tambah kepastian dari perusahaan farmasi AstraZenecca untuk memproduksi vaksin virus corona dalam waktu dekat.

CEO AstraZeneca Pascal Soriot, melalui telepon kepada CNBC International, mengatakan perusahaan berencana mulai mendistribusikan vaksin ke AS dan Inggris pada September atau Oktober mendatang, dengan kesiapan pengiriman secara stabil pada awal 2021.

Vaksin ini tentunya akan menjadi penawar bagi perekonomian yang carut marut setelah diserang virus yang suka terhadap kerumunan ini dan lagi-lagi hal ini akan meningkatkan risk appetite para pelaku pasar yang akan menyebabkan harga emas terus tergerus.

TIM RISET CNBC INDONESIA





(trp/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading