Wow! ECB Turunkan Suku Bunga Fasilitas Pinjaman Jadi Minus 1%

Market - Haryanto, CNBC Indonesia
01 May 2020 18:13
FILE PHOTO: A sculpture showing the Euro currency sign is seen in front of the European Central Bank (ECB) headquarters in Frankfurt, December 8, 2011. REUTERS/Alex Domanski/File Photo

Jakarta, CNBC Indonesia - Bank sentral Eropa (ECB) menurunkan suku bunga pinjaman menjadi minus 1% dan mengatakan akan mempertimbangkan untuk memperluas program pembelian obligasi senilai 750 miliar euro (US$ 815 miliar), guna memperkuat daya serang untuk menahan dampak ekonomi dari pandemi virus corona.

ECB menurunkan suku bunga pinjaman, yang dikenal sebagai operasi refinancing jangka panjang (longer-term refinancing operations/TLTRO) pada tingkat minus 1%, mulai bulan Juni. Dengan kata lain, ECB akan membayar mereka 1% untuk meminjam uang. Sementara pemberi pinjaman yang tidak memenuhi ambang batas masih akan dapat meminjam dengan suku bunga pinjaman minus 0,5%.

Presiden ECB Christine Lagarde memperingatkan pada hari Kamis bahwa ekonomi zona euro dapat menyusut sebanyak 12% tahun ini dan bahwa bentuk pemulihan apapun sangat tidak pasti. Sementara ECB membiarkan suku bunga utamanya tidak berubah, tetapi mengatakan akan menawarkan pinjaman empat tahun kepada bank dengan suku bunga serendah minus 1%.

Lagarde mengatakan bank siap untuk meningkatkan skala program pembelian obligasi baru, Program Pembelian Darurat Pandemi (Pandemic Emergency Purchase Program/PEPP), "sebanyak yang diperlukan dan selama diperlukan" untuk menghadapi penurunan.


Dia mengatakan bank akan menargetkan negara-negara tertentu yang diperlukan untuk mencegah fragmentasi keuangan dalam denominasi dolar untuk membeli utang pemerintah Italia dan Spanyol.

Komentarnya pada konferensi pers pada hari Kamis (30/4/2020) membantu meredakan kekhawatiran di kalangan investor bahwa ECB mungkin enggan untuk berdiri di belakang pemerintah yang sangat berhutang budi seperti Italia, yang harus dibayar mahal terhadap turunnya aktivitas ekonomi setelah memberlakukan pembatasan wilayah (lockdown) untuk menahan pandemi.

Sementara bank-bank sentral utama lainnya seperti bank sentral Amerika Serikat (Federal Reserve) dan Bank of Japan (BoJ) juga telah berjanji untuk membeli utang dalam jumlah yang hampir tidak terbatas untuk mendukung gelombang baru pengeluaran pemerintah.

Namun, beberapa investor kecewa karena ECB tidak segera meningkatkan program pembelian obligasi. Penundaan "akan membuat investor ragu-ragu tentang komitmennya untuk menanggung pinjaman pemerintah selama krisis virus corona," kata Andrew Kenningham, ekonom Capital Economics di London, melansir dari Dow Jones Newswires.

Zona Euro saat ini mungkin sedang menghadapi kemerosotan ekonomi terdalam sejak Perang Dunia II. Biaya pinjaman Italia dan negara-negara Eropa Selatan lainnya telah melonjak dalam beberapa pekan terakhir karena investor khawatir tentang kemampuan pemerintah yang sangat berhutang budi untuk menangani meningkatnya biaya krisis.

Data yang diterbitkan Kamis (30/4/2020) sebelumnya menunjukkan bahwa ekonomi zona euro menyusut 14,4% secara tahunan dalam tiga bulan pertama tahun ini, laju tercepat pada catatan, menurut kantor statistik Uni Eropa. Itu jauh melebihi penurunan 4,8% yang tercatat di ekonomi AS selama periode yang sama.

Penguncian wilayah (lockdwon) yang diberlakukan di seluruh Eropa untuk menahan virus telah menutup toko dan pabrik, menekan pengeluaran bisnis dan rumah tangga dan menekan harga konsumen.

Inflasi zona euro turun menjadi hanya 0,4% pada bulan April dari 0,7% di bulan sebelumnya, mencapai level terendah dalam hampir empat tahun, kata badan statistik Uni Eropa. Sementara ECB bertujuan untuk menjaga inflasi di bawah 2%, target yang telah terlewat selama bertahun-tahun.

Lagarde mengatakan program pembelian obligasi baru ECB adalah "alat terbaik yang kami miliki di instrumen kami" untuk menghadapi penurunan.


Dia menyarankan untuk pertama kalinya bahwa program tersebut dapat diperpanjang hingga 2021, yang akan memberikan dukungan penting bagi pemerintah seperti Italia.

Keputusan ECB untuk mempermanis persyaratan pinjaman akan mendukung bank-bank zona euro dan dapat mengarahkan mereka untuk mengambil lebih dari 1 triliun euro pada tender pinjaman tiga tahun pada bulan Juni, kata Frederik Ducrozet, seorang ekonom dengan Pictet Wealth Management di Geneva.


 

TIM RISET CNBC INDONESIA


(har/har)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading