Arcandra Tahar Jadi Komut PGN, Ini Tantangan Industri Gas RI

Market - Tirta Citradi, CNBC Indonesia
21 January 2020 17:32
Arcandra Tahar jadi komut PGN, tantangan industri gas tanah air terletak pada lifting yang terus turun dan distribusi gas
Walaupun Indonesia mengalami penurunan lifting gas, bukan berarti RI krisis karena tak punya gas. Cadangan gas Indonesia jumlahnya sangat melimpah. Bahkan yang paling melimpah kedua di Asia Pasifik setelah China.

Menurut data BP Statistical Review, Indonesia memiliki cadangan gas alam mencapai 2,8 triliun meter kubik mengungguli Australia dan Malaysia yang punya cadangan sebanyak 2,4 triliun meter kubik. Indonesia hanya kalah dari China yang punya cadangan sebanyak 6,1 triliun meter kubik.




Di Indonesia, gas bersama minyak bumi dan batu bara menjadi tiga bahan bakar fosil utama yang banyak digunakan. Menurut data Kementerian ESDM 2018, porsi penggunaan gas alam sebagai bahan bakar mencapai 95,6 juta barel ekuivalen minyak.

Studi lain yang dilakukan oleh BP Statistical Review menunjukkan bahwa konsumsi gas di Indonesia mencapai 39 milyar meter kubik pada 2018. Indonesia yang merupakan rumah bagi lebih dari 260 juta orang mengkonsumsi gas lebih rendah daripada Malaysia dan Pakistan.



Melihat cadangan yang besar dan konsumsi yang masih rendah karena Indonesia masih sangat bertumpu pada minyak dan batu bara, pada Rencana Umum Energi Nasional (RUEN) 2017 porsi penggunaan gas alam dalam bauran energi akan terus ditingkatkan.

Mengacu pada RUEN 2017, porsi penggunaan gas alam ditargetkan mencapai lebih dari 22% pada 2025 dan lebih dari 24% pada 2050 nanti. Artinya kebutuhan gas baik untuk sektor utilitas, industri dan konsumsi masyarakat akan terus meningkat karena didorong oleh kebijakan tersebut. Sehingga lifting gas yang terjadi di tengah potensi kenaikan kebutuhan ini adalah tantangan pertama.

Tak sampai di situ, kenaikan kebutuhan juga menyebabkan distribusi gas ke konsumen menjadi tantangan lain. Pasalnya untuk mendistribusikan gas ini butuh infrastruktur. Untuk membangun infrastruktur juga butuh ongkos. Jadi percuma saja kalau cadangan banyak dan produksi banyak tapi tak ada infrastruktur distribusi yang memadai.

Ke depan jaringan gas sebagai salah satu infrastruktur untuk distribusi gas harus terus di bangun. Pada 2020, Kementerian ESDM menargetkan ada tambahan jaringan gas sebanyak 266 ribu rumah.

Archandra Jadi Komut PGN, Ini Tantangan Industri Gas RISumber : Perusahaan Gas Negara
Dengan adanya jaringan gas ini ada dua manfaat utama yang diterima oleh konsumen akhir dalam hal ini adalah rumah tangga. Pertama adalah mengurangi biaya rumah tangga hingga Rp 90.000 per bulan. Kedua, lebih praktis, bersih dan aman dibanding gas LPG 3 Kg.

Itulah dua tantangan utama yang dihadapi industri gas tanah air saat ini. Jika tantangan tersebut dapat dihadapi dengan baik, maka kemandirian energi semakin punya kemungkinan besar untuk terwujud mengingat potensi cadangan gas RI yang berlimpah.

TIM RISET CNBC INDONESIA
(twg/twg)
HALAMAN :
1 2
Artikel Selanjutnya

Tarif Gas Batal Naik, Saham PGN Anjlok

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading