Wahai BI! Rupiah Terlalu Kuat, Ada Pesan dari Jokowi Nih...

Market - Monica Wareza, CNBC Indonesia
16 January 2020 10:56
Wahai BI! Rupiah Terlalu Kuat, Ada Pesan dari Jokowi Nih... Foto: Presiden RI Joko Widodo di Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan Tahun 2020 OJK (OJK TV)
Jakarta, CNBC Indonesia - Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta Bank Indonesia (BI) untuk berhati-hati mengendalikan nilai tukar rupiah. Pasalnya, jika rupiah terlalu kuat, maka akan ada yang tidak suka.

"Nilai tukar rupiah kita menguat. Kalau menguatnya terlalu cepat kita haris hati-hati," kata Jokowi saat menjadi pembicara dalam Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan di Ritz Carlton, SCBD, Kamis (16/1/2020).

"Ada yang tidak senang dan ada yang senang. Eksportir pasti tidak senang karena rupiah menguat, menguat, menguat," kata Jokowi lagi.





Dengan rupiah yang terlalu menguat, Jokowi mengatakan bisa berbahaya karena daya saing menurun.

Seperti diketahui, rupiah terus menguat. Di awal 2 Januari 2020 rupiah dibuka di level Rp 13.865/US$. Hingga saat ini pada 16 Januari 2020 rupiah terus menguat ke Rp 13.635/US$.

Penguatan rupiah hampir mencapai 2%.


[Gambas:Video CNBC]






(dru/dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading