Internasional

Data Ritel AS Buruk, Wall Street Terguncang

Market - Sefti Oktarianisa, CNBC Indonesia
17 October 2019 07:07
Data Ritel AS Buruk, Wall Street Terguncang
Jakarta, CNBC Indonesia- Bursa Amerika Serikat, Wall Street, kembali melemah pada penutupan perdagangan Rabu (15/10/2019). Melemahnya data ekonomi AS dan ketegangan geopolitik memberi sentimen buruk pada perdagangan, meski laporan kuartal ketiga sejumlah emiten menunjukkan performa positif.

Departemen Perdagangan AS melaporkan menurunnya kontrak penjualan ritel AS pada September untuk pertama kalinya dalam tujuh bulan. Kontraksi di sektor manufaktur diperkirakan sudah menyebar ke sektor ekonomi lain yang lebih luas.


Penjualan ritel secara tak terduga merosot 0,3% pada bulan September. Data yang lemah menambah kekhawatiran atas potensi resesi.


Dow Jones turun 22,82 poin atau 0.08% menjadi 27.001,98. Sedangkan S&P 500 kehilangan 5,99 poin atau 0,20% ke 2.989,69 dan Nasdaq turun 24,52 poin atau 0,3% ke 8.124,18.

"Ini mungkin indikasi pertama bahwa dari sisi konsumen, ekonomi menunjukkan tanda-tanda stres dan mungkin mundur," kata Tim Ghriskey, kepala strategi investasi di Inverness Counsel di New York.

"Konsumen telah dipandang sebagai penyelamat ekonomi. Data ini keluar dan itu agak mengejutkan,".

Sementara itu, ketidakpastian kesepakatan perdagangan AS-Cina meningkat setelah Kongres AS membuat marah Beijing dengan meloloskan undang-undang pro-demokrasi untuk mendukung Hong Kong.




(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading