Trump Blacklist Perusahaan China, Dapen AS Kena Getahnya

Market - Rehia Sebayang, CNBC Indonesia
16 October 2019 07:33
Trump Blacklist Perusahaan China, Dapen AS Kena Getahnya
Jakarta, CNBC Indonesia - Beberapa lembaga dana pensiun publik terbesar di Amerika Serikat (AS) mengatakan sedang meninjau keputusan Pemerintah Presiden AS Donald Trump yang memasukkan beberapa perusahaan China ke dalam daftar hitam (blacklist). Alasannya, karena mereka ternyata berinvestasi di perusahaan yang masuk daftar hitam itu.

Dimasukkannya perusahaan-perusahaan China ke dalam daftar entitas berarti mereka akan membutuhkan izin dari pemerintah AS untuk membeli perangkat dari perusahaan AS. Alasan dimasukannya perusahaan-perusahaan itu ke daftar blacklist adalah karena masalah pelanggaran HAM yang dilakukan China terhadap etnis Uighur dan Islam minoritas.


Beberapa perusahaan yang masuk daftar hitam di antaranya adalah Hangzhou Hikvision Digital Technology Co dan tujuh perusahaan lain. Mereka diduga terlibat masalah pelanggaran HAM tersebut.


Salah satu lembaga yang berinvestasi di perusahaan China yang di-blacklist adalah Sistem Pensiun Guru California (CalSTRS). Lembaga ini berinvestasi di Hikvision.

"Kami sedang melacak situasi mengingat perkembangan baru ini dengan pengumuman Departemen Perdagangan," kata seorang juru bicara CalSTRS dalam email.

CalSTRS memiliki 4,35 juta saham di Hikvision per 30 Juni 2018, menurut data terakhir yang tersedia. Dari semua bentuk kepemilikan, CalSTRS berarti memiliki aset senilai US$ 24 juta.

STRS Bagian New York juga memiliki saham Hikvision. Kepemilikannya pada akhir Juni adalah sebanyak 81.802 saham, naik dari 26.402 saham pada akhir 2018, kata lembaga itu.

"Kepemilikan kami terutama dipegang berdasarkan bobotnya dalam portofolio pasif yang cocok dengan indeks MSCI ACWI ex-AS, tolok ukur kebijakan kami. Kami sedang memantau situasi," kata juru bicara lembaga itu. Indeks MSCI All Country World Index (ACWI) ex-AS termasuk saham dari 22 pasar maju dan berkembang.

Lembaga dana investasi besar lainnya yang berinvestasi dalam saham Hikvision adalah Sistem Pensiun Florida (FRS), yang memiliki 1,8 juta saham pada akhir Juni.

Seorang juru bicara untuk dana tersebut mengatakan bahwa mereka telah bekerja sama dengan manajer uang eksternal terkait dengan masalah ini untuk memenuhi semua persyaratan peraturan dan fidusia.

Menanggapi hal itu, konsultan risiko mengatakan otoritas Amerika harus memperhatikan masalah ini karena terkait banyak warga AS.

"Hikvision telah muncul sebagai anak poster perusahaan untuk memungkinkan pelanggaran hak asasi manusia China, di mana kamera pengawasnya terpajang di atas dinding kamp penahanan yang memenjarakan sekitar satu juta atau lebih warga Uighur di Xinjiang," kata Roger Robinson, presiden dan CEO lembaga konsultasi risiko yang berbasis di Washington DC, RWR Advisory Group.

Selain Hikvision, satu perusahaan lain di antara delapan yang masuk daftar hitam, yang menjadi tempat investasi lembaga dana pensiun besar AS, adalah iFlytek Co Ltd. Sahamnya dimiliki oleh lembaga dana di Florida, Negara Bagian New York serta CalSTRS dan Sistem Pensiun Pegawai Negeri California (CalPERS) secara tidak langsung melalui iShares MSCI Emerging Markets ETF pada tanggal pengungkapan terakhir mereka.




(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading