Simak Nih, Pekan Terpenting di 2019 Segera Mulai, Sudah Siap?

Market - Anthony Kevin, CNBC Indonesia
28 July 2019 21:05
Jakarta, CNBC Indonesia - Bersiaplah, pekan terpenting bagi pasar keuangan dunia di tahun 2019 akan segera dimulai. Pada pekan depan, segerombolan sentimen yang luar biasa penting akan datang menghampiri pasar keuangan dunia, termasuk Indonesia. Pelaku pasar hanya akan diberi waktu sebentar untuk mencerna setiap sentimen tersebut.

Guna membantu para pelaku pasar mempersiapkan diri, Tim Riset CNBC Indonesia merangkum deretan sentimen yang harus diantisipasi pada pekan depan.

Negosiasi Dagang AS-China

Pertama, ada negosiasi dagang AS-China. Dalam wawancara dengan CNBC International pada hari Rabu (24/7/2019), Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan bahwa dirinya dan Kepala Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer akan bertandang ke China pada hari Senin (29/7/2019) untuk kemudian menggelar negosiasi dagang selama dua hari yang dimulai sehari setelahnya (Selasa, 30/7/2019).


Walaupun etikat baik kedua negara untuk kembali ke meja perundingan merupakan sesuatu yang sangat positif, namun jalannya negosiasi patut untuk dikawal ketat oleh pelaku pasar. Pasalnya, Mnuchin sendiri mengakui bahwa pada saat ini ada banyak masalah yang belum bisa dipecahkan oleh kedua belah pihak.

"Saya akan mengatakan bahwa ada banyak permasalahan (yang belum bisa dipecahkan)," kata Mnuchin, dilansir dari CNBC International.

Sebelumnya, pejabat Gedung Putih memberi sinyal bahwa kesepakatan dagang kedua negara membutuhkan waktu yang lama untuk bisa diteken atau sekitar enam bulan. Ada kemungkinan yang besar bahwa perang dagang AS-China akan berlanjut hingga ke tahun 2020.

Kalau negosiasi dagang antar kedua negara tak berjalan dengan mulus, tentu potensi eskalasi perang dagang menjadi tak bisa dikesampingkan. Sejauh ini, AS telah mengenakan bea masuk baru terhadap produk impor asal China senilai US$ 250 miliar, sementara China membalas dengan mengenakan bea masuk baru bagi produk impor asal AS senilai US$ 110 miliar.

The Fed Pangkas Tingkat Suku Bunga Acuan?

Sentimen kedua yang harus dipantau pelaku pasar adalah hasil pertemuan The Federal Reserve (The Fed) selaku bank sentral AS. Pada tanggal 30 dan 31 Juli waktu setempat, The Fed dijadwalkan menggelar pertemuan.

Selepas pertemuan selama dua hari usai, bank sentral paling berpengaruh di dunia tersebut akan mengumumkan tingkat suku bunga acuan terbarunya. Jika benar ada pemangkasan tingkat suku bunga acuan, hal ini terbilang bersejarah lantaran akan menandai pemangkasan tingkat suku bunga acuan pertama dalam lebih dari satu dekade.

Sejatinya, pemangkasan tingkat suku bunga acuan oleh The Fed nampak sudah pasti. Namun pertanyaannya: seberapa banyak?

Mengutip situs resmi CME Group yang merupakan pengelola bursa derivatif terkemuka di dunia, berdasarkan harga kontrak fed fund futures per 28 Juli 2019, probabilitas bahwa The Fed akan memangkas tingkat suku bunga acuan sebesar 25 basis poin (bps) pada pertemuan bulan ini adalah sebesar 21,4%.

Sementara itu, probabilitas tingkat suku bunga acuan dipangkas hingga 50 bps berada di level 78,6%. Jika ditotal, probabilitas tingkat suku bunga acuan dipangkas (baik itu 25 bps maupun 50 bps) sudah mencapai 100%.

Tim Riset CNBC Indonesia meyakini bahwa tingkat suku bunga acuan hanya akan dipangkas sebesar 25 bps oleh The Fed dalam pertemuan bulan ini, bukan 50 bps.


Salah satu alasannya adalah pasar tenaga kerja AS yang sedang bergairah. Untuk diketahui, dalam merumuskan kebijakan suku bunga acuan, The Fed memperhatikan dua indikator utama yakni inflasi dan pasar tenaga kerja.

Berbicara mengenai inflasi, The Fed menggunakan Core Personal Consumption Expenditures (PCE) price index sebagai ukurannya. Target jangka panjang untuk inflasi ada di level 2%. Untuk data teranyar yakni periode Mei 2019, Core PCE price index tercatat hanya tumbuh sebesar 1,6% YoY, sangat jauh di bawah target The Fed.

Sementara itu, berbicara mengenai pasar tenaga kerja, pada bulan Juni data resmi dari pemerintah AS mencatat bahwa tercipta sebanyak 224.000 lapangan pekerjaan (sektor non-pertanian), jauh mengalahkan konsensus yang sebanyak 162.000 saja, seperti dilansir dari Forex Factory. Penciptaan lapangan kerja pada bulan Juni juga jauh mengalahkan capaian pada bulan Mei yang sebanyak 72.000 saja.

Kemudian, tingkat pengangguran per akhir Juni diumumkan di level 3,7%, di mana level tersebut berada di dekat kisaran terendah dalam 49 tahun terakhir.

Jadi, kalau dari dua indikator utama yang diperhatikan The Fed dalam merumuskan kebijakan suku bunga acuannya, terbilang sulit untuk mengharapkan The Fed memangkas tingkat suku bunga acuan secara agresif. Walaupun inflasi masih berada jauh di bawah target Powell dan koleganya, pasar tenaga kerja AS saat ini sedang bergairah. (ank/ank)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading