2 Bulan Amblas, Saham Indo Tambangraya Sinyalkan Penguatan

Market - Yazid Muamar, CNBC Indonesia
12 June 2019 13:06
2 Bulan Amblas, Saham Indo Tambangraya Sinyalkan Penguatan
Jakarta, CNBC Indonesia - Tekanan terhadap saham PT Indo Tambangraya Megah Tbk (ITMG) mulai mereda setelah 2 bulan perdagangan terakhir ini terkena koreksi bertubi-tubi.

Hingga penutupan perdagangan saham sesi I pukul 12.00 WIB, Rabu ini (12/6/2019), harga saham ITMG naik tipis sebesar 0,58% ke level Rp 17.100/saham. Transaksi yang terjadi sebesar 502.000 saham senilai Rp 8,5 miliar.

Pada penutupan perdagangan Selasa (11/6/2019), harga batu bara acuan Newcastle kontrak pengiriman Juli sebetulnya stagnan dibandingkan level harga penutupan sebelumnya pada posisi harga US$ 75,75/metrik ton.


Namun, pada awal pekan ini harga batu bara mampu menguat 2,3% karena peningkatan impor batu bara di sejumlah negara meningkat. Sejak awal tahun, harga batu bara masih tertekan dengan pelemahan 25,3%.


Secara fundamental, kinerja saham ITMG dalam tiga bulan terakhir merosot hingga 22%. Penurunan saham emiten yang dikendalikan Banpu Minerals (Singapore) Pte Ltd tersebut sejalan dengan penurunan harga batu bara di tingkat global.

Sepanjang tahun lalu, ITMG membukukan laba bersih US$261,95 juta dolar. Pencapaian laba tersebut naik 3,69% dari kinerja tahun sebelumnya USD 252,61 juta. Dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST), Perusahaan memutuskan untuk membagikan dividen senilai US$159 juta atau senilai Rp 2.045 per sahamnya.

Namun pada kuartal I-2019, laba bersihnya anjlok hingga 32,8% menjadi US$38,9 juta, atau lebih rendah dari capaian kuartal I-2018 pada angka US$58,1. Padahal pendapatan perusahaan kuartal I-2019 naik signifikan sebesar 19,7% pada angka US$453 juta, terjadi peningkatan dibandingkan periode sama tahun lalu pada angka US$378 juta.

Beban pokok pendapatan dan beban penjualan yang meningkat menjadi pemberat kenaikan laba bersih perusahaan. Harga Pokok Penjualan (HPP) perusahaan naik 34,51% dari US$267,19 juta pada kuartal I/2018 menjadi US$359,41 juta hingga akhir Maret 2019.

Dengan melihat kinerja fundamental tersebut, terlihat bahwa belum ada landasan kuat bagi penguatan saham ITMG dalam jangka panjang.

TIM RISET CNBC INDONESIA

(yam/tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading