Ada Perang Dagang, Aktivitas Pabrik China Malah Meningkat

Market - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
03 June 2019 11:13
Ada Perang Dagang, Aktivitas Pabrik China Malah Meningkat
Jakarta, CNBC Indonesia - Sebuah survei swasta di China awal pekan ini mengeluarkan data indeks manufaktur (Purchasing Managers Index/PMI) Negeri Panda tersebut. Hasilnya, aktivitas manufaktur China sedikit lebih baik dari yang diharapkan pada bulan Mei.

Berdasarkan rilis data Caixin/ Markit PMI China untuk Mei adalah 50,2. Lebih tinggi dibandingkan polling terhadap sejumlah analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan PMI pada level 50. PMI April tercatat 50,2.

Jika angka PMI di atas 50 ini menunjukkan ada ekspansi, sementara yang di bawah 50 menunjukkan kontraksi.

Pekan lalu, lembaga resmi yang mengeluarka data PMI manufaktur China merilis pada Mei berada di 49,4, lebih rendah dari perkiraan 49,9 ekonom yang disurvei oleh Reuters. Angka tersebut lebih rendah dari pembacaan April 50.1. PMI non-manufaktur resmi pada bulan Mei yakni 54,3 dan tidak berubah dari bulan April.


Pertumbuhan pesanan baru tumbuh di bulan Mei, dan laju pertumbuhan bisnis baru sedikit meningkat di bulan lalu, kata Caixin dalam sebuah pernyataan pada hari Senin lalu.

"Peningkatan kuat dalam keseluruhan bisnis baru mendukung ekspansi baru dalam aktivitas pembelian di antara perusahaan-perusahaan manufaktur Cina. Meskipun hanya sedikit, ini adalah pertama kalinya aktivitas pembelian meningkat selama lima bulan," kata pernyataan tersebut.

Meskipun bacaan stabil yang masih dalam wilayah ekspansi, kepercayaan bisnis merosot ke level terendah sejak seri survei dimulai pada April 2012.

Itu kekhawatiran di tengah meningkatnya perang perdagangan China-AS dan perkiraan permintaan global yang relatif lemah, kata satement tersebut.

Analis telah memperingatkan bahwa data resmi PMI menunjukkan bahwa pertumbuhan di China tetap di bawah tekanan, meskipun sebelumnya ada optimisme bahwa pejabat Cina berhasil menstabilkan ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Sebelum rilis indikator Caixin, seorang ekonom dari Bank Mizuho mengatakan data tidak akan menggantikan rasa pesimisme ekonomi secara keseluruhan bahkan jika ternyata tangguh secara tak terduga.

"Perkiraan terbaik kami adalah bahwa kesedihan akan meningkat di sekitar ekspektasi pertumbuhan / ekspor China, meluas lebih luas ke seluruh Asia / Australia, dalam waktu dekat. Terlebih lagi, perang teknologi strategis yang lebih luas yang terjadi dengan Huawei (dan pemasok terkait dan perusahaan teknologi China yang maju) juga menciptakan kedinginan di sekitar prospek tidak hanya untuk ekspor, tetapi juga untuk aktivitas komersial yang lebih luas," kata Vishnu Varathan, kepala ekonomi dan strategi Mizuho.

PMI sendiri merupakan survei bisnis tentang lingkungan operasi. Data tersebut menawarkan pandangan sekilas tentang apa yang terjadi dalam suatu perekonomian, karena biasanya merupakan salah satu indikator ekonomi utama pertama yang dirilis setiap bulan.

Untuk Cina, PMI adalah salah satu indikator ekonomi yang secara global diawasi ketat oleh investor untuk tanda-tanda masalah di tengah hambatan domestik dan sengketa perdagangan AS-China yang sedang berlangsung.

Survei PMI resmi biasanya mensurvei sebagian besar bisnis besar dan perusahaan milik negara. Sebuah survei terpisah, indikator Caixin, menampilkan perpaduan yang lebih besar antara perusahaan kecil dan menengah. (hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading