Dolar AS Endus Aroma Rp 14.000, Rupiah Terlemah Kedua di Asia

Market - Hidayat Setiaji, CNBC Indonesia
11 February 2019 09:18
Jakarta, CNBC Indonesia - Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) masih terus melemah di perdagangan pasar spot pagi ini. Dolar AS pun semakin mencium aroma Rp 14.000. 

Pada Senin (11/2/2019) pukul 09:07 WIB, US$ ditransaksikan Rp 13.995. Rupiah melemah 0,25% dibandingkan posisi penutupan perdagangan akhir pekan lalu. 

Kala pembukaan pasar, rupiah sudah melemah 0,14%. Seiring perjalanan pasar, rupiah semakin melemah dan dolar AS begitu dengan dengan Rp 14.000. 



Rupiah menjadi satu dari sedikit mata uang Asia yang terdepresiasi di hadapan greenback. Selain rupiah, mata uang lainnya yang melemah adalah yuan China, yen Jepang, dan ringgit Malaysia. 

Meski pelemahannya bertambah dalam, rupiah bukanlah mata uang terlemah di Asia. Posisi juru kunci di klasemen mata uang utama Benua Kuning ditempati oleh yuan China, disusul rupiah di posisi kedua terbawah.  

Maklum, yuan baru diperdagangkan hari ini setelah pasar keuangan Negeri Tirai Bambu tutup selama sepekan memperingati Tahun Baru Imlek. Sepertinya pasar keuangan China masih jetlag, mencerna berbagai sentimen yang terlewat sepanjang pekan lalu. 

Berikut perkembangan kurs dolar AS terhadap mata uang utama Asia pada pukul 09:07 WIB: 




(BERLANJUT KE HALAMAN 2)


(aji/aji)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading