Dari Trump Sampai Khashoggi, Ini 5 Sorotan di Sidang OPEC

Market - Wangi Sinintya Mangkuto, CNBC Indonesia
06 December 2018 12:10
Dari Trump Sampai Khashoggi, Ini 5 Sorotan di Sidang OPEC
Jakarta, CNBC Indonesia- Dari reaksi keras atas pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi ke jatuhnya harga minyak, pertemuan OPEC dan negara penghasil minyak teratas dunia Minggu ini di Austria bisa jadi pertemuan paling penting dalam sejarah.

Ada banyak isu yang jadi sorotan. Inilah 5 isu yang harus paling diperhatikan.




Seberapa Banyak Minyak yang Dipangkas?
Apa perbedaan yang dibuat selama beberapa bulan. Pertemuan pada Juni adalah tentang meningkatkan produksi untuk melawan kenaikan harga dan ancaman ancaman Iran yang akan datang. Misi tercapai.

Kombinasi yang buruk dari meremehkan berapa banyak minyak yang masih bisa dijual oleh Iran, bersama dengan catatan kenaikan produksi yang berkelanjutan dari AS, membuat harga jatuh.

November menjadikan bulan dengen penurunan harga terbesar dalam satu dekade. Sekarang, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak harus mengubah iramanya dan meminta pemangkasan, dan tidak akan semudah yang diinginkan mengingat beberapa anggota perlu untuk mempertahankan atau bahkan menggenjot produksinya.

Kemungkinan hasilnya adalah, OPEC menyetujui pemotongan produksi sekitar 1,2 juta hingga 1,4 juta barel per hari. Seperti biasa, bagian yang sulit bagi kartel bukanlah mencari angka, melainkan bagaimana kelompok membagi-bagi potongannya ke anggotanya.



Trump si Tukang Ngambek
OPEC mencuri perhatian Presiden Trump akhir-akhir ini, dengan porsi yang signifikan. Setelah mengabaikan OPEC pada 2017, Trump telah men-tweet soal kartel berkali-kali tahun ini, menekan untuk harga yang lebih rendah. Dia mendapatkan keinginannya. Dan dia melakukannya lagi pada hari Rabu (05/12/18), ketika negara itu bersiap untuk menyaksikan pemakaman mantan Presiden George H. W. Bush.

"Dunia tidak ingin melihat, atau butuh harga minyak lebih tinggi!" tulis pesan dalam Twitter, dilansir dari cnbc.com, Kamis (06/12/18).

Tetapi seperti Federal Reserve AS, OPEC perlu menunjukkan bahwa ia kebal terhadap tekanan Gedung Putih dan melakukan apa yang menurutnya paling baik diberikan pada kondisi saat ini. Jika OPEC memangkas produksi seperti yang diharapkan, kemungkinan dia tahu akan menghadapi seorang Presiden Amerika yang pemarah.

Ini semakin rumit karena Saudi bekerja keras untuk meminimalkan dampak politik, dari laporan CIA baru-baru ini yang berimplikasi pada putra mahkota Saudi, Mohammed Bin Salman, dalam pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi.
Pertanyaannya di sini adalah, apakah Saudi akan mengubah pendirian mereka pada pemotongan produksi dan harga untuk mengurangi kemarahan global atas Khashoggi?

Siapa Pemimpin OPEC Sebenarnya?
Tidak hanya Arab Saudi yang berurusan dengan serangan Khashoggi, itu juga menghadapi keributan yang semakin meningkat dari anggota OPEC lainnya yang mungkin akan sedikit terlalu nyaman dengan anggota non-OPEC seperti Rusia.

Ketika produksi minyak Rusia telah tumbuh selama bertahun-tahun, koordinasi output telah bergeser ke Arab Saudi. Kedua negara membahas hal ini pada KTT G-20 akhir pekan lalu dan akan kembali mencoba memformalkan kesepakatan sampingan ini pada hari Jumat setelah OPEC bertemu.

Dengan produksi sekitar 11 juta barel per hari, Rusia dapat mengubah kalkulus OPEC. Itu hanya perlu memastikan hubungan yang tumbuh dengan Arab Saudi di luar organisasi tidak memecah grup.

Akankah Qatar Memecahkan Kartel?
Berbicara tentang perpecahan, minggu ini Qatar mengatakan akan keluar dari OPEC pada akhir tahun.

Negara Teluk ini mengatakan ingin lebih fokus pada gas alam daripada minyak, tetapi sebagian besar menduga langkah ini lebih dari 'finger in the face' Arab Saudi, yang telah bertentangan dengan Qatar selama bertahun-tahun.

Negara ini bukan produsen minyak utama, tetapi pesan di sini tampak jelas, hanya karena kita sudah berada di OPEC selama 57 tahun bukan berarti kita tidak bisa pergi.

Negara-negara lain tidak diragukan lagi sedang memperhatikan dan mengawasi untuk melihat bagaimana hasilnya. OPEC perlu menunjukkan bahwa ia tetap merupakan organisasi yang bersatu dan kuat dalam menghadapi keluarnya Qatar. Jika tidak, OPEC berisiko kehilangan lebih dari sekedar anggota.

Wildcard Irak
Irak adalah wildcard terbesar OPEC, dan tidak ingin pemotongan produksi. Dan sepertinya memang tidak bisa dipotong. Pendapatan dari penjualan minyak untuk hampir semua uang tunai yang tersedia di negara yang dilanda perang.

Irak membutuhkan uang dari minyak mungkin lebih banyak daripada anggota OPEC lain selain Venezuela. Sekarang memproduksi sekitar 4,6 juta barel minyak per hari, menjadikannya produsen terbesar kedua dari OPEC.
Kesepakatan OPEC untuk memangkas produksi tanpa Irak akan disebut bermuka dua. Ditambah lagi, ada beberapa obrolan bahwa Irak dapat "menarik Qatar" dan menjadi yang berikutnya untuk keluar dari kartel, karena tujuannya mungkin tidak selaras dengan anggota kelompok lainnya. (gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading