Jelang Akhir Tahun, Aktivitas Manufaktur Global Memburuk

Market - Rehia Sebayang, CNBC Indonesia
03 December 2018 20:49
Jelang Akhir Tahun, Aktivitas Manufaktur Global Memburuk
London, CNBC Indonesia - Prospek ekonomi global tampak suram menjelang akhir tahun setelah aktivitas pabrik dan pesanan ekspor melemah pada bulan November. Kalangan analis memprediksi situasi tidak akan berubah cepat di tengah ketegangan perdagangan global yang persisten.

Aktivitas manufaktur yang turun selama November merupakan sinyal bahwa perusahaan terpukul oleh kekhawatiran terhadap proteksionisme. Ini terjadi di banyak pabrik di negara seperti Prancis, Jerman, Indonesia, dan Korea Selatan, Indeks Pembelian Manajer IHS Markit menunjukkan pada hari Senin (3/12/2018).

Pabrik-pabrik Inggris melawan tren tetapi wacana Brexit dirasakan ketika perusahaan-perusahaan menimbun beberapa bagian untuk menghadapi penundaan perbatasan, sementara ekspor mengalami kejatuhan kembali, yang sebelumnya jarang terjadi.


Data Amerika Serikat (AS) yang akan keluar pada hari Senin diperkirakan akan menunjukkan bahwa pertumbuhan pabrik di ekonomi terbesar dunia tetap kuat, meskipun ada kecenderungan sedikit menurun dari Oktober.

Meskipun aktivitas pabrik sedikit meningkat di China, pesanan ekspor baru masih cenderung turun lebih lanjut dampak dari perang perdagangan dengan AS.

Namun pekan ini, bursa saham global mulai reli setelah pertemuan para pemimpin AS dan China pada KTT G20 di Argentina pada akhir pekan, yang menghasilkan persetujuan gencatan senjata dalam konflik perdagangan mereka, dan menawarkan beberapa jaminan pada prospek ekonomi.

Namun analis mengatakan batas waktu 90 hari yang disetujui kedua belah pihak untuk mencapai kesepakatan berarti resolusi yang konklusif masih tetap jauh.

"Selain penangguhan tarif ... hanya sedikit bahan lain yang disetujui," kata ekonom RBC kepada klien, melansir Reuters.

"Sebenarnya, tidak ada pernyataan bersama yang dirilis, dengan kedua belah pihak malah merilis pernyataan mereka sendiri pada hasil yang menggambarkan kesenjangan yang masih ada di antara mereka."

Pandangan yang lebih buruk di zona euro terkait dengan perang dagang, yang merusak pertumbuhan global dan mengintensifkan ketidakpastian politik di blok mata uang, kata IHS Markit.

Pesanan baru jatuh untuk bulan kedua di zona euro dan manajer pabrik tidak melihat tanda-tanda pickup awal, yang berarti optimisme tetap rendah.

Aktivitas manufaktur di blok mata uang tumbuh pada tingkat terlemah dalam lebih dari dua tahun pada bulan November karena pesanan berkontraksi untuk bulan kedua, bukti lebih lanjut bahwa pertumbuhan ekonomi zona euro meninggalkan puncaknya.

PMI Inggris terbukti lebih kuat dari semua perkiraan dalam jajak pendapat ekonom Reuters tetapi masih salah satu yang terendah sejak pemilih memutuskan dalam referendum pada Juni 2016 untuk meninggalkan Uni Eropa.

Ketidakpastian mendalam atas masa depan mendorong banyak pabrikan Inggris untuk membangun persediaan suku cadang untuk melindungi diri mereka sendiri terhadap risiko penundaan pabean di perbatasan ketika Inggris meninggalkan Uni Eropa pada 29 Maret.

"Kami memproyeksikan momentum ekonomi akan mendinginkan selama musim dingin karena adanya investasi yang lebih luas, dan konsumen menjadi lebih berhati-hati," kata James Smith dari ING.

"Untuk manufaktur secara khusus, lingkungan eksternal menimbulkan tantangan lebih lanjut karena momentum zona euro melambat dan ketegangan perdagangan tetap tinggi."

Asia Goyah
Kegiatan pabrik India pada bulan November berkembang pada laju tercepat tahun ini, didukung oleh peningkatan permintaan domestik dan asing yang memungkinkan perusahaan menaikkan harga.

Namun aktivitas sektor manufaktur China sedikit meningkat pada November karena pesanan ekspor menyusut, mencerminkan melemahnya permintaan global, data PMI menunjukkan.

Pembacaan yang suram mendukung survei resmi PMI pada hari Jumat untuk bulan November yang menunjukkan pertumbuhan di sektor pabrik China yang sangat besar, merosot ke level terendah dalam lebih dari dua tahun.

Aktivitas pabrik Korea Selatan pada bulan November kembali mengalami kontraksi setelah dua bulan mencatatkan pertumbuhan singkat karena pesanan ekspor baru menyusut paling parah dalam lima tahun, tanda meningkatnya tekanan pada bisnis dari perlambatan permintaan global.

Sebuah survei yang direvisi menunjukkan aktivitas manufaktur Jepang meluas pada bulan November dengan laju paling lambat dalam lebih dari satu tahun karena pertumbuhan pesanan baru melambat, tanda ekspansi ekonomi yang mengkhawatirkan dapat diredam pada kuartal keempat.

"Gambaran yang mendasari tetap tenang, dengan momentum miring menuju perlambatan," kata Joe Hayes, ekonom di IHS Markit, yang menyusun Indeks Manajer Pembelian.

Hasil survei sebelumnya pada hari Senin menunjukkan perlambatan tajam dalam belanja modal Jepang, yang telah dianggap sebagai pendorong utama ekonomi yang bergantung pada ekspor tersebut.

Perekonomian Jepang menyusut 1,2% tahunan pada Juli-September karena bencana alam dan melambatnya permintaan global menghambat output dan ekspor pabrik.

Pembacaan modal pengeluaran Senin dapat berarti revisi data produk domestik bruto (PDB) karena minggu depan akan menunjukkan ekonomi menyusut lebih dari yang dihitung pertama kali, kata para analis.

"Kontraksi dalam PDB Juli-September bisa lebih dalam dari pembacaan awal," kata Toru Suehiro, ekonom pasar senior di Mizuho Securities.

"Permintaan eksternal melemah sejak awal tahun ini pada perlambatan pertumbuhan global, sehingga sulit untuk mengharapkan ekonomi Jepang menguat. Ekonomi kemungkinan akan mandek untuk saat ini," katanya. (hps/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading