China Batasi Ekspansi Facebook & Qualcomm, Bursa Asia Melemah

Market - Anthony Kevin, CNBC Indonesia
26 July 2018 14:55
China Batasi Ekspansi Facebook & Qualcomm, Bursa Asia Melemah
Jakarta, CNBC Indonesia - Sempat kompak menguat didukung oleh positifnya hasil pertemuan antara Presiden AS Donald Trump dan Presiden Uni Eropa Jean-Claude Juncker, kini mayoritas bursa saham utama kawasan Asia terjebak di zona merah: indeks Nikkei turun 0,12% (sudah tutup), indeks Shanghai turun 0,71% (sudah tutup), dan indeks Hang Seng turun 0,6%.

Isu perang yang kini telah merembet ke perang di bidang investasi sukses membuat investor panik dan meninggalkan bursa saham. Perusahaan produsen semikondutor asal AS Qualcomm kemungkinan gagal untuk mengakuisisi NXP Semiconductors, seiring dengan pemerintah China yang tak memberikan izin.

Qualcomm memerlukan persetujuan dari 9 regulator di berbagai negara, termasuk China, untuk bisa mengakuisisi NXP. Persetujuan pihak China dibutuhkan lantaran China berkontribusi sebesar hampir dua pertiga dari pendapatan Qualcomm tahun lalu.


Sebelumnya, Qualcomm mengatakan bahwa pihaknya akan menarik tawaran akuisisi senilai US$ 44 miliar bagi NXP kecuali mendapatkan izin pada menit-menit akhir. Tenggat waktu bagi Qualcomm untuk mengakuisisi NXP adalah pada tengah malam hari Rabu (25/7/2018) waktu AS, dimana batas waktu tersebut sudah dilewati tanpa ada penerbitan izin oleh pemerintah China.

Jika terjadi, akuisisi ini sejatinya akan menjadi akuisisi perusahaan semikonduktor terbesar yang pernah ada sepanjang sejarah. Kini, Qualcomm justru akan membayar sebesar US$ 2 miliar kepada NXP karena gagalnya akuisisi. Pembayaran akan dilakukan tak lewat dari 26 Juli pukul 09:00 ET.

Tak hanya Qualcomm, langkah ekspansi Facebook juga diganjal oleh pemerintah China. Negara pimpinan Xi Jinping tersebut telah menarik persetujuan bagi Facebook untuk mendirikan anak usaha di Zhejiang, seperti dilaporkan oleh New York Times pada hari Rabu, dikutip dari Reuters.

Data dari pemerintah China menunjukkan bahwa sebelumnya Facebook telah mendapat persetujuan untuk menjalankan rencananya tersebut. Namun, berdasarkan penelusuran oleh Reuters, data mengenai persetujuan tersebut kini telah hilang.

Ancaman perang investasi sejatinya terlebih dahulu ditebar oleh pihak AS. Pemerintah AS belum lama ini memutuskan untuk memperkuat Committee on Foreign Investment in the United States guna melindungi teknologi sensitif yang dimiliki perusahaan-perusahaan asal Negeri Paman Sam.

Menggunakan kerangka baru yang diperkuat, komite tersebut bisa memblokir joint venture antara perusahaan asal China dengan AS jika menyangkut teknologi yang dianggap penting. Sebelumnya, komite bisa memblokir rencana akuisisi oleh pihak China namun tak bisa memblokir joint venture antar keduanya.

TIM RISET CNBC INDONESIA (ank/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading