Tok! Juventus Dihukum Pengurangan 15 Poin di Serie A, Kenapa?

Lifestyle - luc, CNBC Indonesia
21 January 2023 07:20
(Frm L, Front) Juventus' Serbian midfielder Filip Kostic, Juventus' Italian midfielder Manuel Locatelli, Juventus' US midfielder Weston McKennie, Juventus' Italian midfielder Fabio Miretti and Juventus' Italian midfielder Nicolo Fagioli and (From L, rear) Juventus' Polish forward Arkadiusz Milik, Juventus' Brazilian defender Bremer, Juventus' Polish goalkeeper Wojciech Szczesny, Juventus' Italian defender Federico Gatti, Juventus' Argentinian midfielder Matias Soule and Juventus' Brazilian defender Danilo pose for a team photo prior to the Italian Serie A footbal match between Cremonese and Juventus on January 4, 2023 at the Giovanni-Zini stadium in Cremona. (Photo by Marco BERTORELLO / AFP) Foto: AFP/MARCO BERTORELLO

Jakarta, CNBC Indonesia - Juventus dijatuhi hukuman pengurangan 15 poin setelah dilakukan penyelidikan atas transaksi transfer klub di masa lalu, kata federasi sepak bola Italia (FIGC).

Raksasa Serie A itu dituduh memanipulasi neraca keuangan mereka dengan keuntungan buatan dari transfer klub. Sanksi FIGC lebih keras dari yang diminta jaksa pengurangan sembilan poin.

Juventus berada saat ini berada di posisi ketiga dan akan langsung turun ke posisi 10 setelah sanksi berlaku.

Adapun, dewan direksi klub, termasuk mantan presiden Andrea Agnelli dan wakil presiden Pavel Nedved, telah mengundurkan diri pada November lalu.

Sementara itu, Juventus membantah melakukan kesalahan dan mengonfirmasi mereka akan mengajukan banding atas keputusan tersebut.

Dilansir dari BBC, Sabtu (21/1/2023), dalam sebuah pernyataan, klub mengatakan mereka "menunggu publikasi alasan keputusan" tetapi telah mulai mengajukan banding ke Dewan Jaminan Olahraga Komite Olimpiade Italia (CONI).

Mantan direktur olahraga Juve Fabio Paratici, sekarang direktur sepak bola Tottenham, telah diskors selama 30 bulan.

FIGC juga menghukum Agnelli dan mantan kepala eksekutif klub Maurizio Arrivabene dengan larangan dua tahun, sementara direktur olahraga saat ini Federico Cherubini telah diberikan larangan 16 bulan.

Sebanyak 11 mantan dan eksekutif Juventus saat ini telah menerima sanksi, dengan Nedved diberikan larangan delapan bulan,

FIGC mengatakan semua larangan termasuk permintaan sanksi untuk diperpanjang ke UEFA dan FIFA dan kemudian berlaku di seluruh dunia.

Juventus awalnya dibebaskan bersama 10 klub lain, termasuk pemimpin Serie A saat ini Napoli, pada April 2021. Paratici dan Agnelli termasuk di antara 59 individu yang juga dibebaskan.

Penyelidikan dibuka kembali pada Desember setelah jaksa federal memutuskan untuk mengajukan banding atas putusan itu.

Hal itu mengikuti bukti baru dari penyelidikan terpisah atas keuangan Juve yang dilakukan oleh jaksa di Turin.

Permintaan untuk membuka kembali persidangan dan menerapkan sanksi menyangkut sembilan dari 11 klub asli yang diselidiki, termasuk tim Serie A Juventus, Sampdoria, dan Empoli, serta 52 eksekutif di klub-klub tersebut.

Pengacara Juventus mengatakan sanksi FIGC "merupakan perbedaan perlakuan yang jelas terhadap Juventus dan manajernya dibandingkan dengan perusahaan atau anggota lain".

"Kami menunjukkan, sampai sekarang, bahwa hanya Juventus dan manajernya yang dikaitkan dengan pelanggaran aturan, bahwa keadilan olahraga yang sama telah berulang kali mengakui bahwa itu tidak ada," katanya.

"Kami percaya bahwa ini juga merupakan ketidakadilan yang terang-terangan terhadap jutaan penggemar, yang kami percaya akan segera diperbaiki pada tingkat penilaian selanjutnya."

Dalam sebuah pernyataan pada November, dewan yang keluar mengatakan pengunduran diri mereka dianggap sebagai kepentingan sosial terbaik.

Adapun, Juventus memenangkan sembilan gelar Serie A berturut-turut selama 13 tahun masa jabatan Agnelli, tetapi finis keempat musim lalu dan membuat kerugian 254 juta euro, sebuah rekor di Italia.

Dewan direksi baru telah disetujui pada rapat pemegang saham Juventus pada Rabu, dengan Gianluca Ferrero menggantikannya sebagai ketua.

Juventus juga menghadapi penyelidikan dari UEFA atas potensi pelanggaran lisensi klub dan peraturan financial fair play, yang diumumkan bulan lalu.


[Gambas:Video CNBC]

(luc/luc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Artikel Terkait
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading