Korea Alami Masalah Mati Kesepian, Begini Kondisinya

Lifestyle - Tim Redaksi, CNBC Indonesia
16 October 2022 06:40
An employee works at a cafeteria of the New Hyundai Core colatec in Seoul, South Korea, April 10, 2018. Picture taken April 10, 2018. To match Feature SOUTHKOREA-AGEING/DISCOS       REUTERS/Kim Hong-Ji Foto: Warga Korea Selatan. REUTERS/Kim Hong-Ji

Jakarta, CNBC Indonesia - Korea Selatan tengah dilanda fenomena mati kesepian. Penduduk di Negeri K-pop menyebut fenomena ini sebagai 'godoksa', yakni kematian dalam kondisi kesepian tanpa ada kerabat atau keluarga. 

Biasanya dialami orang tua, korban mati kesepian seringkali baru ditemukan jasadnya setelah berhari-hari dan dalam kondisi mengenaskan. 

Mengutip laporan Korea Herald, saat ini ada hampir sepertiga rumah tangga yang hanya terdiri dari satu orang di Korea Selatan. Mereka inilah yang paling rentan mengalami mati kesepian.

Menurut Badan Statistik Korea, jumlah rumah tangga satu orang melonjak dari 5,39 juta pada 2016 menjadi 6,64 juta pada 2021. Penyebabnya antara lain pensiun dini, perceraian, kesehatan yang memburuk dan pengangguran kaum muda yang lebih tinggi.

Selain semakin banyak orang yang hidup sendiri, social distancing selama masa pandemi COVID-19 disebut ikut menambah perasaan terisolasi bagi warga Korea.

"Orang dapat mengalami frustrasi psikologis dan kesulitan dalam menyesuaikan diri dengan masyarakat karena mereka terkena perubahan sosial ekonomi," kata Lee Ho-sun, pemimpin Pusat Konseling Lansia Korea.

Kesepian yang mematikan

Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa kesepian dapat merusak kesehatan fisik seseorang.

American Heart Association merilis pernyataan ilmiah bahwa isolasi sosial dan kesepian dapat meningkatkan risiko sekarat akibat serangan jantung atau stroke.

"Ada bukti kuat yang menghubungkan isolasi sosial dan kesepian dengan peningkatan risiko kesehatan jantung dan otak yang lebih buruk secara umum," kata Crystal Cene, ketua tim peneliti.

Laporan tersebut menemukan 29 persen peningkatan risiko serangan jantung atau kematian akibat penyakit jantung, dan 32 persen peningkatan risiko stroke di orang yang kesepian.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Ada Fenomena Miris Ini, Korea Mau Tunjuk "Menteri Kesepian"?


(hsy/hsy)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading