Ahli Sebut Kripto Bisa Bikin Kecanduan, Efeknya Mirip Judi

Lifestyle - Linda Hasibuan, CNBC Indonesia
30 June 2022 21:00
A Bitcoin sign is seen in Kuta on the resort island of Bali, Indonesia January 18, 2018. Picture taken January 18, 2018.  REUTERS/Nyimas Laula

Jakarta, CNBC Indonesia - Perdagangan mata uang kripto telah menjadi tren dalam beberapa tahun terakhir. Namun, tahukah Anda ternyata kripto dapat membuat seseorang kecanduan bahkan sampai harus direhabilitasi?

Menurut Aaron Sternlicht, seorang konselor dan salah satu pendiri Family Addiction Specialist di New York, orang yang berinvestasi dan bertransaksi cryptocurrency tidak hanya mengembangkan masalah patologis, tetapi juga kecanduan.

"Kecanduan mata uang kripto melibatkan paksaan dan obsesi patologis yang terus-menerus ingin melakukan perdagangan mata uang kripto, meskipun ada konsekuensi negatif terhadap aktivitas pribadi dan/atau profesional seperti kerugian finansial, gangguan hubungan, masalah karier dan masalah kesehatan mental," kata Sternlicht, dilansir dari Newsweek.


Ketika sudah kecanduan, individu merasakan dorongan tak terkendali untuk terus bertransaksi dan terlibat dalam aktivitas terkait kripto, meskipun hal itu bisa mengganggu aspek kehidupannya yang lain. 

Kondisi ini menyebabkan hilangnya kendali individu secara progresif atas perilakunya. Kalau sudah tak terkendali, seseorang berani mengambil risiko keuangan yang lebih besar demi bisa merasakan kegembiraan dan kesenangan yang sama.

Ketika tidak bermain kripto, mereka bisa menunjukkan gejala seperti depresi, kecemasan, mudah marah, perubahan suasana hati dan insomnia.

Menurut konselor Ketergantungan Keluarga, ada beberapa tanda kecanduan cryptocurrency, seperti:

  • Gagal untuk menghentikan atau memoderasi perdagangan mata uang kripto
  • Terus-menerus memikirkan kripto saat tidak bertransaksi atau saat tidak terlibat dalam aktivitas terkait hal tersebut, seperti memeriksa harga atau membaca berita terkait kripto
  • Merasa bersalah, malu atau menyesal tentang perilaku yang terkait dengan cryptocurrency.
  • Menghabiskan lebih banyak uang atau waktu untuk terlibat dalam kripto daripada yang diinginkan
  • Menyembunyikan kerugian dari orang yang dicintai
  • Berbohong, mencuri, menjual aset, atau meminjam untuk terlibat dalam perdagangan mata uang kripto
  • Menghabiskan uang untuk perdagangan cryptocurrency alih-alih untuk membayar biaya makanan atau tagihan.
  • Membahayakan hubungan, karier, atau peluang pendidikan dengan mengorbankan perdagangan
  • Kesulitan berkonsentrasi dalam aktivitas penting seperti pekerjaan atau sekolah sebagai akibat dari kripto
  • Kehilangan minat pada aktivitas atau hobi cryptocurrency yang tidak terkait, terutama yang Anda anggap menyenangkan
  • Kesulitan bersantai atau tidur karena kirpto, atau memeriksa harga kripto di tengah malam.

Meski demikian, kecanduan kripto belum secara resmi diakui sebagai gangguan kesehatan mental di kalangan profesional. 

"Meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan, saat ini [kecanduan kripto] dipandang sebagai sub-jenis gangguan perjudian yang mirip dengan kecanduan," kata Sternlicht.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Tentara Ukraina Dapat Sumbangan Rp 5,7 M dalam Bentuk Kripto


(hsy/hsy)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading