Pria Ini Nekat Minum 'Air Kencing' Setiap Hari, Ini Efeknya

Lifestyle - Linda Hasibuan, CNBC Indonesia
16 May 2022 16:20
An Indian Hindu man drinks cow urine during an event organized by a Hindu religious group to promote consumption of cow urine as a cure for the new coronavirus in New Delhi, India, Saturday, March 14, 2020. The vast majority of people recover from the new coronavirus. According to the World Health Organization, people with mild illness recover in about two weeks, while those with more severe illness may take three to six weeks to recover. (AP Photo/Altaf Qadri)

Jakarta, CNBC Indonesia - Terapi minum urine merupakan salah satu metode pengobatan dan perawatan diri yang tidak biasa. Mendengarnya saja tentu terdengar menjijikan.

Kendati demikian, beberapa penemuan menunjukkan bahwa terapi urine banyak dipraktikkan pada negara-negara di Afrika. Serta banyak ditemukan pada negara-negara di Asia seperti China, Mesir, dan India.

Masyarakat zaman kuno percaya bahwa air seni mengandung berbagai khasiat yang menyehatkan dan mampu mengobati berbagai penyakit.



Adapun saat ini, terapi itu kembali heboh usai seorang pria asal Inggris mengaku meminum urinenya sendiri membantunya lebih sehat dan menyembuhkan kecemasan dan depresinya. Meminum urine juga disebut membuatnya lebih awet muda.

Pria yang bernama Harry Matadeen ini mengatakan dulu mengidap depresi dan kecemasan sosial yang parah. Namun setelah rutin meminum urine yang dimulai pada 2016 lalu, pria berusia 34 tahun itu mengklaim kondisi mentalnya berangsur pulih.

"Sejak saya meminum air kencing, itu membangunkan otak saya dan menghilangkan depresi saya. Saya merasakan kedamaian, ketenangan, dan tekad yang baru," katanya seperti dikutip dari NYPost, Minggu (1/5/2022).

Matadeen menyebut menghabiskan 200 mililiter air kencing setiap hari.

"Urine segar tidak pernah seburuk yang Anda bayangkan, berbau netral dan tidak berasa buruk kecuali jika tubuh Anda benar-benar beracun," ujarnya.

Tentu saja ahli kesehatan memperingatkan tidak ada bukti bahwa urophagia, rutinitas meminum air seni, memiliki manfaat apa pun. Mereka mengatakan praktik itu - yang diperkirakan berasal dari Mesir kuno - mempercepat dehidrasi dan membuat peminum terpapar bakteri.

Dokter memperingatkan minum air seni dapat menyebabkan mual, muntah, diare dan menyebabkan ketidakseimbangan elektrolit yang mempercepat dehidrasi.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Tak Mempan Pandemi, Hermes Bak Kacang Goreng di China


(pgr/pgr)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading