Kenapa Lokasi Gerai Indomaret & Alfamart Selalu Berdekatan?

Lifestyle - Linda Hasibuan, CNBC Indonesia
21 April 2022 09:25
Sejumlah warga melewati toko Indomaret dan Alfamart yang berlokasi di Sukabumi Utara, Jakarta Barat, Kamis (27/1/2022). Indomaret dan Alfamart mungkin terlihat selalu berdekatan yang memiliki banyak persamaan. Namun, keduanya mengakui bahwa mereka memiliki keunggulannya masing-masing. Ada yang mengusung keunggulan dari segi harga lebih murah, kapasitas toko lebih luas, pelayanan lebih ramah atau kenyamanan suasana. Pantauan dilokasi Indomaret dan Alfamart berdekatan dan bersampingan berlada di berbagai lokasi contohnya, Petukangan Utara, Kreo, Duri Kosambi dan Kebon Jeruk. (CNBC Indonesia/Tri Susilo)

Jakarta, CNBC Indonesia - Pernahkah lihat Indomaret dan Alfamart yang lokasinya saling berdekatan? Selain lokasi, bahkan kedua minimarket tersebut juga menjual kebutuhan yang sama, yakni kebutuhan sehari-hari dari makanan hingga barang-barang rumah tangga.

Bukan tanpa tujuan, jarak kedua toko yang berdekatan dibuat untuk bersaing. Karena selalu berdekatan, menurut laman bisnismuda, dua perusahaan ini mampu menunjukan bahwa persaingan keduanya cukup sengit.

Indomaret sendiri muncul lebih awal berdiri sebelum Alfamart. Indomaret hadir sejak 1988, sedangkan Alfamart baru berdiri di tahun 1999. Kedua minimarket ini sudah seperti pesaing abadi. Ternyata memang ada beberapa alasan mengapa keduanya selalu berada di lokasi yang berdekatan.


Alasan Gerai Indomaret & Alfamart Selalu Berdekatan

Agar lebih jelas, berikut beberapa alasan yang mendasari gerai Indomaret dan Alfamart selalu berdekatan. Silahkan simak ulasan di bawah ini.

1. Menarik Pasar yang Lebih Luas

Alasan utama di balik 'fenomena' ini adalah strategi marketing. Kedua gerai tentu bertujuan agar mereka mendapatkan pasar yang lebih luas dan menarik konsumen sebanyak-banyaknya. Jadi, mereka akan memilih lokasi dengan konsep teori lokasi industri, yakni Hotelling Theory.

Hotelling Theory adalah teori yang menjelaskan dua persamaan jenis kegiatan ekonomi yang saling berdekatan dengan tujuan untuk menguasai pasar seluas-luasnya. Teori tersebut akan berfokus pada pemilihan lokasi. Presentasi keuntungannya sudah pasti 50:50 yang selanjutnya akan diserahkan kepada selera konsumen.

2. Mengusung Keunggulan yang Berbeda

Di mata konsumen, Indomaret dan Alfamart mungkin terlihat seperti saudara kandung yang memiliki banyak persamaan. Namun, keduanya mengakui bahwa mereka memiliki keunggulannya masing-masing. Ada yang mengusung keunggulan dari segi harga lebih murah, kapasitas toko lebih luas, pelayanan lebih ramah atau kenyamanan suasana.

3. Membangun Persepsi Konsumen

Ketika konsumen datang ke salah satu minimarket, maka para karyawan akan bertugas untuk membangun persepsi positif kepada pelanggan agar datang kembali ke gerai mereka. Seperti yang sudah dibahas sebelumnya, masing-masing gerai Indomaret atau Alfamart akan menunjukkan keunggulannya tersendiri untuk memikat hati pelanggan.

4. Hemat Budget Riset

Alasan Indomaret dan Alfamart selalu berdekatan juga tidak lain tidak bukan untuk menghemat budgetriset. Jika salah satu gerai dibangun di lokasi tertentu, maka bisa dipastikan potensi pasarnya sudah bagus dan lolos uji kelayakan bisnis. Ini memang menjadi salah satu rumus membangun gerai baru di kalangan usaha waralaba atau ritel minimarket.

Penggunaan Strategi Five Forces

Kedua minimarket, Indomaret dan Alfamart, menggunakan strategi five forces atau pendekatan porter's five forces, yakni metode untuk menganalisis serta mengidentifikasi kekuatan yang membentuk pola bisnis. Di antaranya adalah:

  1. Competitive Rivalry, lingkungan bisnis yang mempunyai tingkat kompetisi sangat tinggi antar perusahaan dan kompetitor. Ketika sudah terjadi persaingan, perusahaan akan menciptakan inovasi baru agar produknya tidak kalah saing dari lawan bisnis.
  2. Power of Buyer, kemampuan konsumen dalam tawar menawar harga produk agar lebih murah. Jadi, konsumen akan menimbang sendiri harga barang di Indomaret dan Alfamart lalu memutuskannya sendiri akan membeli di mana.
  3. Power of Supplier, dipengaruhi oleh produk yang dihasilkan dari supplier. Semajin dikit suppliersebuah produk, maka semakin tinggi ketergantungan perusahaan terhadap supplier tersebut untuk memasok barang pada mereka.
  4. Threat of New Entry, akan sulit bagi pendatang baru untuk memasuki pasar atau industri tersebut. Karena kekuatan perusahaan dipengaruhi oleh hambatan seperti biaya masuk, regulasi, kondisi ekonomi dan hak paten. Hal ini akan memengaruhi siapa yang lebih berkuasa dan lebih besar di lokasi tersebut.
  5. Threat of Substitute Product, kekuatan yang datang dari produk atau barang pengganti dari barang yang akan dijual di perusahaan. Produk pengganti ini dapat disebut sebagai produk substitusi yang memiliki fungsi serupa dengan produk perusahaan.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Terungkap! Ini Alasan Indomaret & Alfamart Sering Berdekatan


(hsy/hsy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading