Sering Tidur dengan Televisi Menyala? Waspadai Bahaya Ini

Lifestyle - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
20 March 2022 14:10
Ilustrasi tidur (溢 徐 from Pixabay)

Jakarta, CNBC Indonesia - Tidur malam yang berkualitas adalah salah satu hal terpenting yang dapat dilakukan untuk menjaga kesehatan Anda.

Untuk mendapatkan hal tersebut. banyak orang menemukan bahwa tidur dengan TV menyala membantu mereka tidur. Namun, para ahli umumnya setuju bahwa ini bukan ide yang baik. Tidur dengan TV menyala meningkatkan paparan cahaya biru, yang dapat meningkatkan risiko obesitas, diabetes, dan masalah kesehatan lainnya.

Meskipun Anda menemukan bahwa TV yang menyala membantu Anda tertidur, para ahli memperingatkan bahwa kualitas tidur yang Anda dapatkan akan menurun. Plus, tidur dengan TV telah dikaitkan dengan beberapa efek kesehatan yang negatif.


Berikut 4 alasan untuk tidak tidur dengan TV menyala, dilansir dari Healthline.

1. Dapat menambah hutang tidur

Para ahli merekomendasikan agar orang dewasa tidur sekitar 8 jam setiap malam. Jumlah tidur yang Anda dapatkan yang kurang dari 8 jam disebut sebagai utang tidur.

Jadi, jika Anda mendapatkan 6 jam tidur, Anda memiliki 2 jam utang tidur. Seperti halnya hutang, hutang tidur adalah sesuatu yang ingin Anda hindari. Ini dapat mempengaruhi kemampuan Anda untuk berpikir jernih dan fokus sepanjang hari. Seiring waktu, utang tidur dapat menyebabkan masalah kesehatan mental dan fisik.

Saat Anda tidur dengan TV menyala, Anda mungkin sebenarnya kurang tidur dari yang Anda kira. Hal ini dapat meningkatkan hutang tidur.

2. Menurunkan produksi melatonin

Melatonin adalah hormon yang membantu kita tidur. Inilah yang memberi sinyal kepada tubuh Anda bahwa sudah waktunya untuk beristirahat dan memulihkan diri dari hari itu. TV dan perangkat lain yang menghasilkan cahaya biru dapat mengurangi jumlah melatonin yang dihasilkan tubuh Anda.

Ini dapat mempersulit otak Anda untuk mengetahui apakah itu siang atau malam. Ketika otak Anda berpikir itu masih siang di tengah malam, itu bisa membuat tidur dan tetap tertidur sangat sulit dilakukan.

3. Dapat merangsang otak

TV menyala bisa membuat otak Anda dirangsang. Ketika otak Anda menerima rangsangan, ia akan tetap aktif. Otak yang aktif adalah otak yang tidak mau mati, yang membuatnya sangat sulit untuk tertidur.

Ketika otak Anda distimulasi, itu dapat menyebabkan tidur yang Anda lakukan menjadi gelisah dan bukan tidur nyenyak yang sebenarnya dibutuhkan tubuh.

Para ahli mengatakan menonton TV atau mendengarkan TV memberikan terlalu banyak stimulasi ke otak Anda. Saat Anda meninggalkan TV pada hal-hal seperti kilatan lampu, perubahan suara, peringatan baru, dan lainnya dapat menyebabkan Anda tersentak bangun.

Plus, kita menyerap suara di sekitar kita untuk waktu yang lama sebelum kita mencapai bagian terdalam dari siklus tidur kita. Itu berarti otak Anda masih menangkap potongan-potongan dialog itu dan dirangsang saat Anda tertidur. Itu dapat menyebabkan mimpi aneh dan bahkan mengganggu.

Ketika Anda mengalami mimpi buruk, seringkali sulit untuk tertidur kembali. Hal ini dapat menyebabkan penurunan kuantitas dan kualitas tidur.

4. Dapat mempengaruhi kesehatan

Teakhir, menyalakan TV saat Anda tidur dapat menyebabkan kurang tidur. Tanpa tidur yang cukup, Anda memiliki peluang lebih tinggi untuk mengalami berbagai efek kesehatan, seperti tekanan darah tinggi, kekebalan melemah, hilang ingatan.

Namun, risikonya melampaui efek standar kurang tidur. Sebuah studi tahun 2019 menemukan bahwa tidur dengan cahaya buatan, seperti yang berasal dari TV, dikaitkan dengan peningkatan risiko obesitas. Studi ini menemukan bahwa risiko ini meningkat bahkan jika tidak ada penurunan kuantitas atau kualitas tidur yang diterima peserta.

Jadi, bahkan jika mendapatkan istirahat malam yang baik meski TV menyala, itu mungkin masih mengganggu kesehatan Anda dalam jangka panjang.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Benarkah Tidur Telanjang Baik Untuk Kesehatan?


(tfa/tfa)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading